Pipislah di Tempatnya

1478008212670

Jadi begini, di sekitar Adam, ada 2 orang anak lebih besar, yg sering main sama dia,keduanya sudah TK.

.
Nah mereka ini kalau pipis suka di got, atau di semak2, atau apalah pokoknya bukan di tempatnya (red : kamarmandi/toilet/jamban). Dari duluuuu tiap mereka main dirumah sy, dan bilang mau pipis, selalu sy bilang, “ayok pipis di kamar mandi dek Adam aja, trus pipisnya diguyur”

.
Tapi ga pernah sekalipun berhasil, paling mending mereka balik kerumah, mungkin pipis di kamar mandi rumahnya, selebihnya ya di got/semak2.

.
Kemarin, mereka bilang mau pipis lagi, kalau yg satu mau pipis, yg satu pasti ikut, dan di got, pas di depan Adam, dan teriak “Mas mas, deloken manukku wis gede lho”, lalu mereka saling pamer 😣
.

Reflek langsung sy gendong Adam, masuk rumah, sambil teriak-teriak ke mereka berdua “mas itu saru, malu, ndak boleh pipis sembarangan kayak gitu”.
Saya ga pekewuh-pekewuh lagi memperingatkan mereka, terdengar ortunya ya malah kebetulan.

.
Duh, gimana ya.. pengalaman sy bersinggungan dg orang2 yg memilili kelainan seks itu sungguh membuat sy miris dan mau ekstra hati-hati.

.
Mak, baca berita kemarin ada anak 5tahun mencabuli teman sepermainannya seumuran? Huhu teriris hati ini mak, nangis beneran sy.

.
Mak, pernah denger kan berita anak2 kecil disodomi orang di sekitarnya?

.
Mak, tau kan ini jaman edan?

.
Kenapa mereka ga mau pipis di kamar mandi? Karena mindset mereka sudah terlanjur “pipis boleh dimana saja, ga harus jauh2 ke kamarmandi”

.

Ah nanti kalau sudah gede juga tau sendiri dimana harus pipis.

.
Oh ya mak? Tapi nyatanya di taman-taman atau dibawah jembatan itu bau pesing lho, bahkan sering saya lihat bapak-bapak naik kendaraan berhenti di pinggir jalan buat pipis. Duh entahlah kalau jaman dulu mungkin ini wajar ya, lha sekarang, minimal ke pom bensin kan ada toilet, ke musola atau masjid kan ada juga. Mbok berhenti disana aja.

.

Plis mak, ajarilah anak2 pendidikan seks sedini mungkin. Mulai dari hal kecil, saat ganti popok si kecil, bilangin “ibu ganti popok dulu ya, yg boleh ganti popok adek cuma a,b,c”

.

Saat di kamar mandi bilangin “pintu kamar mandi ditutup ya, ga boleh ada orang lain lihat kecuali ayah&bunda yg mandiin adek”

.
“Ga boleh telanjang di luar rumah ya dek”

.
Saat sudah belajar anatomi tubuh, ajarkan, “ini namanya penis dek, buat pipis, ga boleh disentuh orang lain”

.
Sampaikan secara konsisten dan berkelanjutan.

.

Mereka mungkin belum mengerti, tapi otaknya sudah merekam.

.
Saya bukan ahli parenting, hanya menerapkan kata para ahli yg menurut sy relevan untuk diajarkan ke anak-anak sy.

.
Ibu, adalah sekolah pertama anak. Sialnya, sinaps-sinaps di otak anak terhubung maksimal di usia 0-3tahun, golden age. Sedangkan toilet training juga memang diajarkan pada usia itu. Mau ga mau ya ibunya donk yg ngajarin. Mau nunggu dia sekolah biar diajarin gurunya? Duh plis, anak-anak jaman sekarang TK udah dituntut bisa baca, ya gimana sempat ibu guru ngajarin pipis. *cry

.

Bu, ini jaman, jaman edan.
Kasus-kasus pelecehan hampir setiap hari kita dengar.
Kalau bukan ibu yg membangun benteng kuat, siapa lagi?
Kalau bukan ibu yg menyelamatkan anaknya, siapa lagi?

.

Pati, 1 November 2016
November rain

Masih Waras, Mak?

Seminggu ini level kewarasan saya udah di titik merah, ibarat ultraman udah bunyi tulittulit kehabisan tenaga, Adam mulai ngegeratak apapun, kalau dulu dia nurut sekarang makin ga boleh makin dilakuin.

Hasilnya mandi sayur pedes udah kena mata pula, kepleset udah, mecahin botol udah, mecahin mangkok udah, endebre endebre. Plus mulai fase tantrum yg subhanallah. Bener-bener dia gegoleran nangis gitu kayak anak-anak tantrum lain. Di jalan lagi jalan-jalan aja dia langsung tiarap nangis kejer. Heboh!

Inhale exhale ternyata ga mempan mak.. kudu ikutan nangis dulu saya mah biar lega, daripada teriak2 kan, nah adam liat sy nangis makin kejer nangisnya 😂😂😂

Jadi mak, kalo liat ibu-ibu kayak saya cuma diem hening liatin anak tantrum, jangan diganggu plis, apalagi baik-baikin anaknya, ga usah, senyumin aja, pukpuk saya aja, kalo perlu bawain sepotong pizza dan segelas esteh manis 😂

Mungkin Adam sedang bingung mengeluarkan emosinya, mungkin dia sedang ingin marah, mungkin dia memang sedang ingin menangis. So, saya biarkan saja, kadang saya bilang “boleh nangis, 5menit paling lama ya Dam”

Dan saya baru tau, 5 menit dengerin dia nangis itu neraka mak. LoL

Soal tantrum bakal saya bahas lain waktu ya, minimal besok lusa kalo sudah expert lah. 😁

Cemen lu mak segitu doank udah tulitulit kehabisan tenaga. Ya maybe. 😂

Sex education

Sex education di 1 tahun pertama Adam :

 

1. Sejak dia bayik, tiap ganti popoknya saya selalu bilang :”Adam ganti popok dulu ya, yg boleh ganti popok Adam cuma bunda, ayah, dan mbah uti.”

Saya sebut orang2 yg memang ada disekitar dia, dan kemungkinan bakal nyebokin dia.

Faktanya 85% yg nyebokin dia adalah saya, 10% ayahnya, dan 5% mbah utinya. Proses nyebokin bagian dari ikhtiar bonding juga sih bagi kami. 😅

2. Sejak umur 4bulan dan mandi di dalam kamarmandi (sebelumnya mandi di depan kamar mandi 😁), selalu bilang : “kalau mandi hanya di kamar mandi, ga boleh diluar. tutup pintu ya Dam, malu, kalau telanjang ga boleh orang lain lihat.” (Lalu pintu kamarmandi saya tutup beneran)
.
3. Saya selalu mandi pagi sebelum orang2 rumah berangkat kerja, atau saat dia tidur pagi atau ga mandi pagi, tapi siang sekalian 😂😂, mandi sore saat orang2 udah pulang, jadi ga ada ceritanya mandi bareng sama2. (Harapannya suatu saat nanti biar gampang jelasin soal laki perempuan)
.
4. Mandi hujan, berenang di kolam renang/kali, tetep pakai celana/popok dan singlet. Minimal bagian vital selalu tertutup, sesuai poin pertama.
.
5. Sebagai konsekuensi segala aturan yg saya buat diatas, maka saya ga pernah upload foto adam telanjang bulat. Big no ya. Pengalaman bersisian sama orang2 yg punya kelainan seksual itu serem asli sumpah!!
.

.
Masa-masa absorbment mind, menanamkan rasa MALU. Ga sampai ke soal aurat sih, belom sampai situ saya mah. 😅😅

Itupun sebagian banyak orang menganggap kami berlebihan, katanya dulu mereka kayak gitu gpp.

Alhamdulillah bersyukurlah anda masih normal. Dan anda mungkin belum pernah bersisian sama orang2 yg punya kelainan seksual. Ihik.. ga usah deh ya.. semoga Allah menyelamatkan mereka dan kita semua.

 

Eee atau mungkin saya korban teori-teori parenting kekinian? LoL

Mak, taun 1990 emak bapak saya udah ngedidik saya begini lho, waktu itu ilmu parenting belum ada di gugel 😜

#shareparenting #parentingmakadam #sexeducation #sexedu

Mastitis, Tumor, atau Kanker?

image

Sebelum punya anak, saya sudah membekali diri soal ASI. berbagai literatur berupa buku maupun sumber online saya lahap semua. Sejak awal menyusui belum pernah ada tragedi seperti puting luka, berdarah bernanah, endebre endebre, saya lulus di tahap itu. Setidaknya sampai Adam umur 13 bulan, saya pikir ilmu saya soal asi sudah cukup. Haha ternyata ENGGAAAAAK.. haha haha

Justru di usia 13bulannya inilah Adam menguji ilmu emaknya.

21 Juli 2016
Saya menemukan benjolan kira-kira sebesar ibu jari di payudara sebelah kiri, agak kaget karena tiba-tiba sebesar tu, sebelumnya belum pernah teraba. Terasa nyeri jika dipegang, kulit luar berwarna kemerahan.

22 Juli 2016
Hari ini banyak tamu dirumah, 7 hari meninggalnya papa. Dan hujan dari pagi, kami pun urung ke rumahsakit. Masih positif thinking semoga cuma galactocele atau mastitis biasa, tapi pikiran bahwa itu tumor atau kanker tetep tidak terelakkan 😣
Saya mencoba hubungi salah satu konselor laktasi yg saya dapat kontaknya dari grup Aimi Sumbar. Namanya Uni Windi. Kami hanya komunikasi via whatsapp, ga pernah kenal sebelumnya. Tapi responnya masyaAllah, sangat cepat. Kebetulan beliau sedang tidak bisa, lalu merekomendasikan konselor lain, tapi baru bisa hari senin. Namanya dr. Pipit Fitrisia Amelin, Sp.A

23 Juli 2016
Dapat saran dari mbak Indah, mending langsung usg mammae aja ke lab.
Ok saya telpon prodia padang, ternyata dokternya lagi ga ada, harus bikin appointment dulu. Skip.
Ok lalu telpon ke RS Semen Padang, ga bisa langsung usg, harus dengan rujukan dokter.
Lalu ke RS Sitirahmah, sama harus dengan rujukan.
Ok, lalu sempitnya pikiran saya cuma googling dokter spesialis bedah onkologi di kota padang, cowok semua booo..
Dan yang ada praktek hari ini hanya dr. Xxx di RS Ibnu Sina dan Sitirahmah.
Meluncurlah suami saya ke Ibnu Sina, kebetulan dekat dengan rumah. Dapat antrian no 22, infonya dokter tersebut MULAI praktek pukul 14.00.
Karena saya bawa Adam dan sebenernya saya anti banget bawa Adam ke RS kalo ga darurat, sampai sana pukul 14.30, saya pikir daripada antri kelamaan kasian adam kan. Eee ternyata si dokter ada operasi. Kezel kan.. ada ga sih operasi mendadak untuk kasuk ca? Beneran nanya saya. Haha
Mana puanas terik gitu naik motor bawa adam. Huhu kasian adam.
Balik kerumah, suami reschedule tiket pesawat karena dipikir kesempatan hanya hari senin.
Sambil tiduran nangis-nangis, mulai stres saya, pikiran-pikiran buruk mulai menghantui, mau periksa kok susah banget, jangan-jangan jangan-jangan. Huhu..:'(
Setengah jam kemudian, baru criiiing dapat ide, kenapa harus spes onk sih, kan belum tentu ini kanker. Kenapa ga ke dokter umum aja? Wkkwkk kemudian merasa sangat bodoh.
Adam masih tidur, titipin ke mama, meluncur kami berdua ke RS Semen Padang, cari dokter umum, pas yg praktek cewek, saya lupa namanya. Diperiksanya, langsung bilang

“wah iya ini benjolan ya, keras, ga lari-lari, tetep disatu tempat, saya rujuk ke dokter bedah ya, biasanya jalan satu-satunya ya operasi”
Rrrrrrr..  ga begitu serem sih dengernya, haha stresnya udah ilang kebawa tangis.
Saya minta rujuk ke radiologi aja, sebenernya saya cuma butuh melihat dan memastikan itu benjolan sebenernya apa kan, soal tindakan bedah membedah dipikir nanti.
Ke radiologi kita, eeee antrian kosong baru ada selasa. Kelamaan kan.. keburu saya stres lagi. Haha
Pulanglah kita. Sampai rumah suami nelpon ke RS C-BMC, nanyain bagian radiologi sana mau nerima rujukan dari RS lain atau ga. Alhamdulillah mau, dan pas ada dokternya. Cuuuusss meluncuuuurrr ngebut.
Nah ini saking groginya, suami bawa saya ke Minang Medical Center. Muahahaha..

“Kok kesini yang? Tadi yg kamu telpon RS mana? BMC kan Bunda Medical Center”

“hah dimana tuh.. kupikir ini”

“hah kok km ga tau sih, kan kamu orang sini, wait gugling dulu, eh jalan proklamasi, mana tuh”

“oooo ya ya, namanya ganti kali ya, dulu namanya RS Bunda”

Kyaaaa… hahaha untung lah saya keburu nyadar sebelum masuk situ.
Sampai sana langsung USG, untung dokternya cewek. Haha ga nanya dulu tadi langsung berangkat aja 😅😅
Diperiksa semua, katanya agak samar terlihat karena payudara sedang penuh berisi asi, tapi dilihat dari bentuk pembuluh darahnya 90% bukan tumor, ada 4 benjolan di payudara kiri, kemungkinan besar mastitis alias sumbatan saluran asi.
Disuruhnya saya kompres air anget dan pijit-pijit aja, ga perlu obat kecuali kalau nyeri tak tertahankan boleh minum parcet.
Tarif USG Mammae 320K.
Aaaaahhh.. rasanya tu kayak habis diinjek gajah ber-ton-ton trus dia pergi. Ringan gitu. 😂😂😂😂

image

24 Juli 2016
Nah ternyata drama belum berakhir, terasa makin gede benjolannya sebesar bakso. Dan sakiiit. Apalagi kalau adam ngasi, errrggghh rasanya subhanallah. Sampai ujung kuku jempol kaki berasa merinding disko.

25 Juli 2016
Benjolan ilang, tapi suaakiiiitt.. lewat polisi tidur aja sakitnya ampun-ampunan, jauh lebih sakit daripada pas haid. Buat gendong adam apalagi.
Saya putuskan datang ke dr. Pipit di klinik MLC Jati sesuai saran uni Windi.
Nah disana saya seperti mengulang pelajaran soal asi lagi. Haha
Disuruhnya saya menyusui Adam disana, menurut pengamatan beliau, pelekatan adam mulai ga bagus karena sudah punya gigi. Haha padahal dulu mah soal pelekatan ini piece of cake. 😂😂
Lalu mencoba benerin pelekatannya. Setelah itu dijelaskan beliau soal mastitis, harus dikompres air hangat, dan pijat oksitosin.
Dr. Pipit ini komunikatif sekali, so far puas lah saya.
Nah karena malamnya suami harus terbang kembali ke jakarta, saya suruh mijat dulu sampai bener-bener keluar asinya. Makin sering kompres pakai air hangat juga. Air hangat saya masukin plastik biar bisa dibawa tidur, kalau pakai handuk kan basah 😁

26 Juli 2016
Alhamdulillah drama berakhir. And we are live happily ever after 😂😂

Saran untuk menghindari mastitis/radang di usia “senja” menyusui :
1. Selalu pastikan pelekatan. Antara lain areola masuk seluruhnya di mulut bayi, mulut bayi menggembung, lalu ada bunyi menelan, bukan hanya dihisap.
2. Pada bayi yang sudah makan segala, biasakan minum air putih atau membersihkan giginya sebelum menyusu.

Nah kan ngasi itu cobaannya ada aja ya. Wkwkk 😂😂
Tapi apapun yang terjadi, breastfeeding must go on mak.. 💪💪💪

Oya, selamat menyambut Pekan Asi Sedunia (World Breasfeeding Week) 1-7 Agustus 2016 :):)

MUDAHNYA MEMBUAT PASPOR BAYI DI KANTOR IMIGRASI PATI

Pertama-tama, bersyukur banget walau kota kecil tapi ada kantor Imigrasi di Pati, hihi jadi ga jauh-jauh keluar kota buat urus paspor. Kantor Imigrasi Pati ini terletak di jalan pantura, dekat dengan Dua Kelinci. Kalau dari dan ke arah Semarang pasti lewat.

Secara umum syarat dan tatacara pembuatan paspor bayi sama dengan pembuatan paspor perorangan biasa.

Siapkan KTP kedua orang tua, buku nikah, akta lahir bayi yang bersangkutan, KK, paspor orang tua jika ada. Semua difotocopy. Untuk KTP fotocopynya ga usah dipotong ya, biarin selembar gitu aja. Dan materai Rp. 6000.

Kami memanfaatkan fasilitas permohonan paspor secara online, http://www.imigrasi.go.id.
Pertama masuk ke halaman tersebut, klik layanan publik, klik layanan online, kemudian layanan paspor online.
pas1

setelah itu muncul halaman sebagai berikut, klik pra permohonan personal.
pas2

Kemudian isi semua form sesuai data yang ada dan ikuti alurnya. Terakhir pilih tanggal kedatangan di kantor Imigrasi untuk wawancara, foto, dan rekam biometrik.

Kami memilih tanggal 11 Juli 2016, mumpung suami masih di Pati, dan berharap antrian tidak terlalu ramai karena baru selesai cuti bersama lebaran. Kami sampai di kanim sekitar pukul 09.30, ternyata sudah lumayan rame. 😅😅

Sampai sana langsung ke bagian informasi di dekat pintu masuk. Kami pikir karena sudah daftar online sampai sana tinggal wawancara dan foto saja, ternyata form yang kami isi mungkin dianggap kurang lengkap, jadilah sang suami teladan mengisi form lagi thirik-thirik.😀

Formulirnya sama dengan pengajuan paspor biasa, bedanya untuk bayi menggunakan materai 6000 di surat pernyataan orangtua (bagian ini saya ga baca full, Cuma tandatangan saja soalnya rempong sama Adam). Nah di koperasi sana tidak menyediakan materai, jadi suami mesti jalan kaki sampai depan Dua Kelinci. Ada baiknya bawa materai saja dari rumah.

Setelah form kami kembalikan ke bagian informasi, kami duduk sebentar, belum ada 3menit lah, eee langsung dipanggil lho. Hihi alhamdulillah. Kami dapat urutan 3-002, dimana 3-001nya dipanggil ga ada. Jadi kami orang pertama di hari itu yang menggunakan fasilitas permohonan online. 😎😎

Wawancara sejenak, hanya mencocokkan data fotokopi dengan asli, ditanya negara tujuan, berapa lama disana, dll dsb, ga ada 5 menit.

Lalu kami disuruh antri untuk foto. Sekitar 10 atau 15 menit sudah dipanggil pula. Untuk orang dewasa yang pakai kaos oblong sih disana disuruh ganti kemeja yang sudah disediakan, entah untuk bayi ada kewajiban foto pakai kemeja atau tidak saya kurang tahu, tapi Bayi Adam sudah pakai kemeja keren donk. Haha anaknya sendiri dipuji-puji di blognya sendiri biarin lah ya 😂😂

Tadinya saya mau dipakaikan kain putih lalu Adam dipangkuan saya, biar backgroundnya tetep putih, kayak mau cukur rambut gitu. Tapi berhubung adam saya pangku sudah nutupin muka saya, jadinya dia saya pangku di sebelah paha, trus saya miring-miring biar ga keliatan di kamera. Eh gimana sih nyeritainnya, pokoknya ya gitu deh 😁😁

Nah Adam lagi masanya waspada sama orang asing, jadilah dia pose mengkeret sambil mengerutkan dahi. LoL

Untuk bayi ga pakai rekam biometrik, walau di kwitansi bayar biaya biometrik. 😁

Kata petugasnya paspor bisa diambil hari Kamis. ok skip skip markipul.

***

Hari kamis pagi saya cek progress permohonan paspor melalui layanan sms ke 08157706444 tapi gagal.

image

Kemudian saya cek melalui web imigrasi.go.id, klik status permohonan personal
pas2

masukkan 16 digit nomor permohonan pembuatan paspor,
pas4

alhamdulillah sudah selesai.
pas5

Jam 10.30 kami sampai di Kanim, antri sebentar di bagian informasi, saya serahkan bukti pembayaran, lalu disuruh menunggu sebentar. Sekitar 5 menit sudah dipanggil, paspor diberikan ke saya, lalu fotokopi sebentar untuk arsip disana, selesaaaiii..

Bayi Adam sudah punya paspor yey!!

image

Sudah hanya sesimpel itu, dan ga bertele-tele. Layanan cepat ramah dan nyaman. Cuma kalau bisa sih ada pojok bermain anak gitu kayak di kantor-kantor layanan publik lain, jadi buat bayi-bayi yang bikin paspor ga bosen. Haha soalnya pas nunggu ayahnya isi form thirik-thirik, Adam kabur keluar, lari-lari ngejar ayam kate unyu-unyu di parkiran mobil. (ini anakku aja ya yang model gini? :’))

Buat yang mau bikin paspor, manfaatkanlah layanan online, saaaangaat membantu dan mempercepat proses kok. Kalau antri manual yang pasti lebih lama. Trus ga usah pakai calo juga kan murce cuma bayar 360000.


Yuk mari kita turut serta mensukseskan reformasi birokrasi di negeri ini. Kalau bisa dipercepat tak perlu diperlambat yaa.