*diambil dari gabungan tulisan-tulisanku yang berserakan*

Notes ini hanya kumpulan dari tulisan-tulisanku yang berserakan. So, mungkin aja kalian udah pernah baca di friendster, blogku, dll. Sebelum baca, senyum yuukkk… lima menit aja tahan!! :p
Ikhwan juga boleh baca kok. Siapa tau punya adek cewek, atau untuk istrinya ntar.

JILBAB ITU BUKAN KERUDUNG

”Guys, jilbab tu apa seeeeh???”
”Jilbab tu makanan kayak tortilla geto… Khas Arab ato turki geto… tapi pake daging kambing.”
“Itu kebab kaleeee…”
Wah wah wah… payah nih… jilbab disamain ma kebab. Jauuuuuuhhh banget geto loh… Jaman sekarang tu gampang banget ketemu orang berjilbab di jalan-jalan. Upz, bukan ding, kerudung maksudku, yang berjilbab masih agak langka. Lho?? Apa bedanya? Hehe… ntar deh dibahas. Jilbab itu menurut ayat terpopuler, yaitu Al Qur’an Surat An Nur ayat 31,
Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya(auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka uami mereka, mengulurkan kain ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya) kecuali kepada suami mereka, ayah mereka, ….(dst)
Nah dari ayat di atas dapat disimpulkan bahwa jilbab itu pakaian yang nutupin semua tubuh kita, coz aurat wanita adalah semua kecuali wajah dan tangan.
Simpelnya gini deh, kita para cewek kalo shalat kan pake mukena tuh yang notabene sebagai pakaian khusus dalam shalat. Padahal cowok tu ga, pake pakaian apa aja bisa asal nutup aurat mereka yang cuma dikit itu. Lha ini, yang sebenarnya bikin salah kaprah. Ga ada pakaian khusus shalat untuk cewek, sama kayak cowok. Syarat sahnya shalat tu kan nutup aurat, nah cewek tu wajib nutup aurat, jadi pakaian sehari-hari kita ya harusnya kayak mukena itu.
”Appppaaaaa????!!! Apa iya kita mesti pake mukena ke mana-mana?”
Hehe… ya ga usah seekstrim itu kaleee… Maksudnya tu minimal yang ciri-cirinya mirip ma mukena itu lah.Ni contoh syarat jilbab yang syar’i,
Longgar, artinya ga se-centi-pun lekuk tubuh kita yang terlihat, termasuk dada dan pantat.
Menutup aurat, yaitu semua anggota tubuh kita kecuali wajah dan tangan. (pada syarat ini ada perbedaan pendapat dari para ulama, ada yang mengatakan wajah termasuk aurat, namun kebanyakan mengatakan tidak. Untuk tangan juga ada dua pendapat berlainan, ada yang mengatakan hanya telapak tangan yang boleh terlihat, pendapat lain mengatakan batas aurat adalah pergelangan tangan saja. Terserah kamu mu ikut yang mana.
Terbuat bukan dari bahan yang tipis atau menyerawang
Nah, gampang kan?? Do you wanna try???😉

AKU KAN LUM SIAP BERJILBAB…

Jilbab itu seperti yangtercantum dalam Al Qur’an, hukumnya wajib buat cewek. Fardhu ’ain istilahnya.
”Nah lo, berarti sama kayak shalat dunk? Shalat kan juga fardhu ’ain? Sama kayak puasa, zakat, syahadat, dll itu dunk? Hah? Masak sih?”
Hwihihihi… dah tau nanya. Iye Non… jilbab tu fardhu ’ain. Jadi ga usah nunggu kita siap, pokoknya asal dah baligh aja deh wajib nutup aurat. Masak shalat nunggu kita siap? ”siap” yang dimaksud yang kayak gimana coba?
”Siap tu ya kalo kita dah pinter agama, pinter ngaji, bisa jaga sikap, udah dapet kerjaan mapan, udah punya suami, dll.”
Wew, banyak banget syaratnya siap? Ya kalo kita dikasih umur panjang, nah kalo habis baca tulisan ini kamu dijemput Izrail gimana? Hiii… Syeeerrreeemm… makanya jangan berenti dulu baca ni tulisan, abisin dulu, itung-itung nunda malaikat maut nyabut nyawamu. Hihihihi…
Gini Sob, kan dah tau tu jilbab wajib, jadi ga perlu ditunda lagi, tutup auratmu sekarang! Kalo alasannya seperti alasan di atas, itu alasan klise, dah ada sejak jaman dulu. Kamu ga perlu takut Sob. Kalo kamu ngerasa ga pinter agama, ga lancar baca Al Qur’an, lum bisa jaga sikap, etc, justru jilbab harusnya bisa jadi pemicu untuk berubah lebih baik.
Simpelnya gini deh, kalo kamu nyadar ga bisa apa-apa, itu bagus, kan lebih baik gitu kan daripada sombong ngerasa paling pinter bagai kecoak dalam kaleng? (hagzhagz.. ni peribahasa baru, cateeettt… :p) Nah kamu malu kan kalo ga bisa itu semua? Jadi kamu bisa lebih semangat belajar untuk jadi lebih baik. Tapi semua butuh proses, ga instant kayak mie, dan semua orang punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Misalnya kamu dah berjilbab, secara otomatis insyaAllah kamu akan meninggalkan aktivitas-aktivitas yang sekiranya ga pantes dilakuin sama jilbaber. Apa kamu tega ngrusak nama baik Islam? Dosa besar lho…! Jadi ga mungkin kan kamu pake jilbab nongkrong di diskotik? Hehe… parah tu mah…
Kalo kamu belum berjilbab karena takut cowok-cowok pada kabur, trus kamu jadi perawan tua gitu? Jangan salah sob, inget ayat ini,
Perempan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk peremuan-perempuan yang keji (pula), sedangkan perempun yang baik untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik untuk perempuan yang baik (pula). Mereka itu bersih dari apa yang dituduhkan orang. Mereka memperoleh ampunan dan rezeki yang mulia (surga). (Q.S. An nur 26)
Kalo kamu berakhlak mulia, pasti dapat suami berakhlak mulia juga. Tapi kalo kamu seadanya ya dapat yang seadanya juga. Pilih mana coba?? Aku ga tau ya tu rumus darimana. Tapi alasan ini emang buaaaannnnyaaak dipake ma orang-orang. Padahal tu liat aja deh banyak juga cewek-cewek yang tiap hari kayak ”lepet”, dandan menor-menor ngabisin duit, tapi ga dapet jodoh juga nyampe umur 50 tahun. Dan ga sedikit para jilbaber yang dianggap kuno-kuno tu justru menemukan pangerannya di usia muda. Tapi pangerannya ga berkuda. (nah lo apa hubungannya?:s)
Trus ada lagi, katanya kalo pakai jilbab, rejeki seret. Banyak perusahaan atau instansi yang menolak orang berjilbab. Tapi tenang aja, Allah Maha Tahu dan Maha Kaya, kalau Dia mau, bukan hal yang sulit untuk mengubah seorang pemulung jadi jutawan dalam sekejap. Tapi dengan usaha lho ya… Apalagi dewasa ini alhamdulillah kerudung di mana-mana. Jilbab juga sudah lebih membumi di Indonesia. Beda dengan 7-10 tahun yang lalu. (kekekekekke… curhat nih…)

YANG KUPAKAI NI JILBAB BUKAN SIH?

Hayo lo… Masih bingung ya? Ga usah bingung-bingung Non… Take it easy aja! Emang sih pengertian jilbab di Indonesia udah salah kaprah, jadinya rancu. Untuk masalah ini, kita jangan mengacu pada KBBI apalagi kamus bahasa Inggris, apalagi kamus bahasa Jawa, jelas kagak ada euy… coba kita tengok lagi ke Al Qur’an. Satu ayat di atas aja udah jelas-jelas nyebutin makna jilbab. Kalo gitu yang kupakai ni apa donk donk donk donk…??
Kalau kamu cewek dengan ciri-ciri sebagai berikut ntar, berarti perlu bermetamorfosis nih… hehehe…
Kerudung mini ala Saskia Mecca
Baju ketat ala Julia Peres
Celana super ketat ala Inul
Pake kerudung tapi pake poni (hihihi… kayak Dora di serial Dora The Explorer.:p)
Baju panjang tapi udel n pantatnya ngintip-ngintip ala Britney
Dll
Nah lo… hayo siapa tuhhh yang kayak gitu??? Yuk bermetamorfosis yuuuk… Kayak kepompong menjadi kupu-kupu, berubah jadi indah… ckikikiki…
Sobat, kamu bagaikan batu permata, batu mulia. Sangat mahal, lebih mahal dari berlian. Kamu harus ditempatkan di etalase yang aman dan terlindung, bukan di pinggir-pinggir jalan kaki limaan. Jangan sampai kamu berjilbab tapi telanjang. Tubuhmu yang konon kata orang bak gitar spanyol itu, kulitmu yang mulus bagai marmer, rambutmu nan indah bagai sutra, dan sejuta perumpamaan tentang wanita lainnya, ga pantas dipamerkan di sembarang tempat sehingga dengan bebas dinikmati mata-mata setan.
Dunia adalah perhiasan semata. Dan sebaik-baiknya perhiasan adalah wanita sholehah (HR. Muslim)
Hehehe… kok cara ngomongnya jadi serius n tegang ya?? Yuuk mari renggangkan otot dulu dah… Senam-senam kecil, ga usah aerobik. Hihihi…

Allah Mendiskreditkan Perempuan!!

“Allah tuga adil ya.. Semua manusia sama di hadapan Allah yang membedakan Cuma imannya, tu Cuma teori. Nyatanya cewek mesti seribet itu, cowok ga. Kan jamannya emansipasi wanita, harusnya sama donk!”
Hayo… siapa yang pernah mikir gitu?? Atau malah sering kepikiran gitu ya? Hayo ngaku… hehehe… Yuk istighfar bareng-bareng… Masih belum terlambat kok. Selagi ada waktu kata Om Ebiet.
Ga seharusnya kita menghujat atau menyalahkan Allah gitu, sadar atau ga. Allah memerintahkan dan melarang sesuatu pasti dengan hikmah
… Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu padahal itu baik bagimu. Dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal itu tidaj baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kalian tidak mengetahui.(Q.S. Al Baqarah 216)
Ayo kita coba husnudzon sama Allah. Coba kita jujur aja, keuntungan apa saja yang akan kita dapatkan? Baik kita sadari atau ga. Di sini aku akan memaksa kalian untuk setuju dengan yang kuungkapkan. Hehehe… Ga ding becanda, baca dengan kondisi tenang dan nyaman yah…
Melindungi kulit kita dari sengatan terik matahari. Menurut riset, saat ini sinar UV semakin mengganas, karena lapisan ozon udah ga mampu memfilter secara sempurna akibat kerusakan-kerusakan yang signifikan. Fakta ini tentu saja sangat mengerikan, kanker kulit mengancam! Terutama bagi pemilik kulit putih yang kandungan melaninnya dikit, bisa jadi sasaran empuk sang kanker. Makanya punya kulit putih dijaga, jangan dipamerin di mana-mana. Hehehe…
Sadar atau ga, kita ngerasa lebih aman dengan jilbab. Coba bandingkan, yang berpakaian minim dengan yang berjilbab, sama-sama berjalan di area yang sama, mana yang digoda? Jelas yang berpakaian minim kan? Karena mereka tidak menghargai diri mereka sendiri, gimana bisa orang lain menghargai mereka? Setuju kan? HARUS! Hwihihihi…
Tapi kadang kita menemui kasus yang dah berjilbab rapet pun kadang masih disuitin cowok di jalan. Tu mungkin mereka aja yang iseng. Lagian perlu kamu tau, sejelek dan seburuk apapun makhluk bernama wanita, pasti bisa mengundang syahwat laki-laki. Jadi ati-ati aja ya! Jangan sampai memancing zina.
Membuat kita semakin berharga. Orang akan memberi penilaian lebih kepada kita. Meski itu ga seharusnya jadi harapan kita, bisa-bisa riya’ ntar.
Hayo… Mau jujur ga? Bener ga tuh yang kuungkapin? Sesuai fakta di lapangan lho.

TUNJUKKAN! KAU MUSLIMAH SEJATI!

Rasulullah saw bersabda,
“. . . Perempuan-perempuan yang berpakaian tapi telanjang yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat. Rambutnya sebesar punuk onta, mereka tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium wanginya surga, padahal wangi surga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian.” (HR.Imam Muslim)
Sobat, kita berkewajiban menjaga diri agar tetap terhormat dan punya harga diri. Jangan ikut-ikutan. Kita punya identitas.
Jangan malu! Tunjukkan kau muslimah sejati!
Gunakan jilbab (yang syar’i, ketentuan sudah ada pada bab sebelumnya).

AKU CANTIK

Naluri kita para wanita untuk tampil cantik di semua orang. Dan tentu saja hal itu diperbolehkan, asal dilakukan sewajarnya dan sesuai dengan keperluan. Haram hukumnya mengubah ciptaan Allah.
“Allah melaknat wanita yg membuat tato,yg meminta dbuatkan tato,yg mencabut bulu alis,yg meminta dicabutkan bulu alis,merenggangkan gigi untuk kecantikan,yg mengubah ciptaan Allah.” (HR.Bukhori Muslim)
Termasuk didalamnya menyambung rambut, mengubah rambut, operasi plastik untuk kecantikan, dll.
Oh ya, kita juga ga perlu dandan berlebih. Ga perlu pake eye shadow, blush on, dll, tu ntar aja buat suami. Sementara make up minimalis aja. Cukup pake bedak atau pelembab, lipbalm, n lotion misalnya, yang sifatnya hanya melindungi dan merawat ciptaan Allah. Kalau bisa pake deodoran aja, kalopun pake wangi-wangian jangan yg menyengat (sekedar fresh aja), intinya jangan lebay.
Biasa aja lah, setiap wanita tu punya aura kecantikan masing-masing kok. Inget, cantik tu relatif.
Kalau selama ini kita dijejali dogma bahwa cantik itu putih, tinggi semampai, langsing, dll, GA SEMUA YG LO DENGER ITU BENER!!
Jangan kemakan iklan dah… Tu kan pinter-pinternya produsen aja promo produknya. Coba liat, Nirina ga usah pake olay pun dari dulunya emang dah putih. Jadi jangan berharap bisa kayak dia. Kita kan punya kecantikan khas dari sononya.
Tapi jangan sampai saking sederhananya kita tampil kucel. Jangan lupa baju disetrika (kalo ni wajib ain), ga perlu punya banyak-banyak, asal bersih dan rapi. Kaos kaki rajin-rajin diganti ya! Kan tu yang paling rawan buat akhwat. Ckikiki. . . Manset juga, meski ga serawan kaos kaki.
Trus kalo mu kemana gitu, ngaca dulu, nyengir, liat tu ada makanan nyelip ga di gigi. Ga lucu kan ada ijo-ijo nyangkut.Hehe. .
Untuk sobat yang ga doyan dandan alias bermake up ria, don’t worry, kita tetep bisa tampil cantik, hiasi wajah kita dengan senyum tulus. Tapi jangan kebanyakan. Kalo orang Jawa bilang ‘sumringah’. Tu memancarkan aura positif diri kita. Tapi biasanya yang cuek gini ga peduli sih orang bilang cantik ato ga.
Beruntung lho tipe gitu, ga pusing mikir. Coba liat temen-temen kita yang seandainya bedak atau sisir ketinggalan aja dah klimpungan. Dengan ni kita juga bisa hidup sederhana, ga perlu dana khusus mpe ratusan ribu tiap bulan buat make up doank. Apalagi buat anak kos yg plg sensitif urusan duit.Mending buat makan.Ckikikiki. . .

Tips buat jilbaber

Orang sering salah sangka, dikiranya jilbaber tu makhluk ter-ribet di dunia. Padahal kita mah simpel-simpel aja tuh. Terserah kata orang, ga masalah,yang penting kita enjoy. Ga jarang dapat pertanyaan yang sama dan berulang-ulang dari teman-temenku gini,
”Amy, tu ga panas apa? Ribet banget seeeh… Mana Semarang puanas banget gini”
Aku jawab aja gini,
“Api neraka lebih panas dari cuaca di Semarang”
atau
“Udah dipasang AC surga kok.”
Hehe. . (PeDe banget, padahal dosa seabrek! Ampuni aku yaa Allah…). Seneng juga sih,mereka mengkritikku gitu kan berarti mereka perhatian ma aku. Hwihihihi…
Buat sobat yang masih ragu berjilbab, ni tak kasih tips nyaman,
Pilih bahan jilbab yang nyaman buat kamu, kalo lum ahli, pakai bergo instant aja (hehehe… emang mie instant).
Baju juga yang nyaman-nyaman aja, dari katun biar nyerep keringat, atau sesuka kamu asal nyaman dan syar’i.
Kalo pake gamis, pilih yang bagian bawahnya agak lebar, atau bisa dimodifikasi sendiri.
Pilih / bikin rok yang lebar, kira-kira 4 – 5 jengkal, pokoknya yang sekiranya kamu nyaman kalo pas lari-lari ngejar tukang pempek. Hehe…
Untuk manset, pastikan benar bahannya nyerep keringat dan karetnya ga terlalu kuat.
Kalo ga ada kaos kaki yan selutut, misal kehabisan pas musim ujan ga kering-kering, pake celana di dalem rok, untuk menghindari angin-angin nakal yang menerbangkan rokmu. Yang paling nyaman sih legging, tapi kalo ga ada ya seadanya lah… yang penting aman.
Mix n match warna kadang juga perlu dapat perhatian lho, liat sikon! Jangan sampai juga kita saltum.
Gunakan peniti extra, atau permanis dengam bros / pin jika kamu mau. Biar ga melayang-layang jilbabnya.
Untuk jilbab yang terbuat dari bahan tipis, sebaiknya dirangkap, coz percuma kalo tetep kliatan. Nah ini rada susah, tapi dengan sedikit kesabaran pasti bisa kok. Trus warnanya juga perlu ati-ati ya (kalo ga ada jilbab yang sewarna), jangan sampai kita pake jilbab warna putih, dalemnya warna item, ya aneh kan jadinya? Misal kita pake jilbab merah, dalemnya item. Atau jilbab luar biru, dalemnya putih, gitu…
Tapi tenang aja, insyAllah ga masalah kok. Pengalamanku bertaun-taun pake jilbab tu, ga pernah kepanasan kecuali orang lain juga kepanasan. Jadi ga cuma aku yang ngrasa panas. Trus ga ada alasan kan buat yang ga berjilbab terjamin ga kepanasan? Hayo apa lagi alasannya?? Yakin deh, kamu lebih cantik dan anggun dengan jilbab
5 Cara Dandan yang Sering Disepelekan Perempuan

Sob, kadang sadar atau tidak,kita dandan dg tidak syar’i. Dan tidak memperhatikan mudharat dan manfaatnya.Contoh:
Pemakaian foundation
Maskara
Cat kuku
Nah 3 jenis kosmetik di atas sulit ditembus air.
Minyak wangi
Ni nih yg biasanya bagaikan sebotol dihabisin sekali pakai. Mpe baunya menggetarkan hati lawan jenis. Hayo. . . Awas!! Memancing zina termasuk dosa lho!
Pemutih
Ngapain juga pake pemutih? Hayo jangan kemakan iklan! Waspada bahaya mengintai! Ntar jadinya muka doank yang putih kan malah kayak pake topeng. Lum lagi merkuri, hidroquinon,
Trus untuk produk-produk yg ga tembus air tu rawan digunakan saat kita dalam keadaan suci. Gimana mau shalat coba? Malah ada yang demi mempertahankan dandanannya rela ga shalat atau di jama’. Nah lo ajaran dari mana tu? Tiap hari shalat dijama’ dengan alasan yang ga ada dalam aturan? Naudzubillah. .
Padahal di sela-sela aktivitas kita sehari-hari, ada waktu shalat yg rawan, yaitu Dhuhur, Ashar, n Maghrib. Apa iya kita bisa bersihin muka dulu sebelum wudhu, trus make lagi, bersihin lagi, dst tiap waktu shalat tiba? Kalo sanggup gitu y silakan.
Ada pula yang tetep menjalankan shalat dan wudhu pasti, tapi coba perhatikan, itu air wudhu ga nembus kulit, jadi kayak butiran-butiran raksa gitu. Atau kayak air di atas daun talas / kelor. Jadi airnya jadi bulatan-bulatan yang bisa lari-lari gitu. Hehehe…
Nah tu semua sepintas sepele, bahkan mungkin ada yg termasuk konsumsi kita sehari-hari. Hayo cepet ubah cara dandan y. .
Tanpa itu semua tetep cantik kok. . Percaya deh. .

Ngirit Yuuuukk…

Kauand, mungkin kita sering berpikir pake jilbab tu boros. Bayangin aja dah kain sebanyak tu mulai ujung kepala mpe ujung kaki. Yang pasti MUAAHHAAALLL. . Wong harga t-shirt mini aja 100 ribuan, apalagi yang kainnya super duper lebar tu??
Nah, jangan salah kaprah untuk kesekian kalinya kauand, ni ada tips mak nyuuzz. .
Beli atributmu (jilbab, rok, gamis, dll) di pasar aja dijamin lebih murah, soalnya baju-baju di mall-mall itu sebenernya sama aja tapi jadi muahal karena ada pajaknya. Yah… Itung-itung melestarikan keberadaan pasar tradisional, belajar berinteraksi sama orang, n BUNUH KAPITALISME!! N satu lagi, rasakan sensasi tawar menawar yang enak gila… Hahaha…
Mumpung pasar tradisional lum punah lho. Aku rasa di semua kota di Indonesia masih ada. Misalnya di Johar, Tanah Abang, Beringharjo, dll.
Bikin atribut yang kira-kira bisa bikin sendiri. Misalnya jilbab tu ya,kalo di toko-toko kan biasanya 30-50 ribuan, nah tu bisa diakalin kita beli bahan kain yang motifnya kita suka, truz bawa ke penjahit minta di wollsum. Beres dah. . 20ribuan dah puas…
Buat yang suka pake bergo, juga sama, kita bisa bikin sendiri atau bawa ke penjahit. Ga usah model macem-macem, sederhana aja galz… Kita tetep cantik&santun kok. Hihihi. .
Rok? Bisa bikin sendiri juga, gampang banget, tinggal bikin pola, jahit ndiri, beres dah… paling gampang bikin rok model A. Contoh polanya ada ntar. Tenang aja…
Rambut cepet lepek? Ngabisin shampo!!
Nah, ni ga cuma yang berjilbab, beruntung yang berjilbab ga ketambahan debu dan sinar UV. Normalnya cuci rambut kan 2 hari sekali, nah jangan pake jilbab pas rambut masih basah. Biar kering alami dulu, ga usah pakai hairdryer kalo ga darurat.
Jadi jangan buru-buru nyalahin jilbab! Kalo 10 hari ga keramas lepek ya maklum. Tu namanya jorok!!Hwihihi. .
Nah,cukup kan? Sebagai muslimah sejati, kita mesti bisa ngatasin masalah-masalah kecil dunk… Alias ngiriiiiiittt..
Hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s