Menanti Saat Berbunga

“ Maaaahhhh!! Ada telpon dari teteh!!” kudengar si bungsu Ayumi berteriak memanggil mama.
“ Assalammualaikum.”
“ Waalaikumsalam Mah. Insya Allah besok Eya pulang. Udah dapet tiket kok. Doain ya Mah..”
“ Lho, gimana sih, kan mama dah bilang dipesenin tiket dari sini aja. Pasti kamu beli tiket ekonomi ya?”
“ Iya lah mah, kan murah meriah euy… Jatah buat executive kasih mentahnya aja ya mah. Hihihi…”
“ Kamu tu bandel ya! Udah dibilangin naek ekonomi tu bahaya. Apalagi jarak jauh gini. Awas kalo sampe rumah ngeluh pegel-pegel gara-gara kursi tegak nan keras nian itu!! Mama ogah mijitin!”
“ Mijitin Eya? Mana sempaaatttt!!!”
“ Halah yaudah ati-ati!”
Itulah percakapanku via telpon dengan ibuku. Memang beliau over protect sama aku. Ya namanya juga punya anak perawan. Hihihi… Aku Hafsah Dyeerania. Aneh ya? Tu nama salah satu istri Rasulullah digabungin sama nama ilmiah suatu jenis tumbuhan. Maklum, ayahku orang biologi banget. Masih mending aku ga dikasih nama Bambosa, Aurelia aurita, dll. Bisa mati ketawa aku. Hehehe… peace Pah!! Tapi aku dipanggil Eya, entah dari mana lagi kosakata itu. Adikku memanggilku teteh, padahal aku ga ada Sunda-Sundanya sama sekali. Ortuku Jawa tulen coooyyy… Ga ada silsilah darah Sunda setetes pun. Hehehe… Aku kuliah di Semarang, Fakultas Teknik UNDIP, S2 pun kutempuh di almamater tercinta ini, tinggal nunggu wisuda lagi.
***

“ Assalammualaikum!! Kulonuwun!! Punten!!”
“ Waalaikumsalam. Kebiasaan ih si teteh triak-triak!” si bungsu ngomel-ngomel.
“ Ih si eneng, teteh pulang bukannya cipika-cipiki malah diomelin. Ga kangen apa sama teteh?” sahutku menggodanya.
“ Ya kangen lah teh, secara kita lama nian tak jumpa gitu loh!” gayanya selalu membuatku gemas, padahal dia udah kelas 2 SMA, tapi masih childish dan mukanya tu lho, perasaan dari bayi mpe sekarang ga berubah. Hihihi…
“ Wealah Adek, pulang-pulang langsung ngrumpi sama si Eneng! Sana mandi dulu!” Ibuku triak ga kalah kencengnya sama aku pas salam tadi, oh ya, mama memanggilku adek, rada membingungkan emang.
“ Namanya juga kangen mah. Ya ga neng? Hehe… eh si Alul mana? Weekend gini ga pulang dia?”
Alul nama adekku yang pertama, kuliah di kedokteran hewan IPB tingkat akhir juga, mengikuti jejak papa jadi IPBers. Semoga aja dia tetap konsisten pada jalannya jadi dokter hewan, jangan pengikuti jejak IPBers lain yang konon katanya banyak yang jadi pegawai bank, jadilah IPB diplesetin jadi Institut Perbankan Bogor. Hahaha… ada-ada aja. Upz, aku tau istilah ini juga dari Alul dan kawan-kawan lho, bukan fiksi.
“ Pulang ntar malem paling. Biasa lah dia kongkow sama teman-temannya dulu.”
“ Teh, Eneng punya cerita, tapi ntar aja yah, mamah ga boleh tau soalnya. Ckikikiki…” kata eneng mengerling nakal padaku menggoda mama.
“ Mama udah tau, apapun ceritanya, ujung-ujungnya pasti nyuruh Mama ngaji. Toh jawabannya tetep sama, Mama lum punya waktu.” Kata mama sambil nyengir penuh kemenangan pada eneng.
“ Eh eh kok gitu sih mama kok keki, jangan gitu Mama, jangan gitu Mama!” kali ini eneng nyanyi dah…
Tapi aku tau ada sekelebat kekecewaan di wajahnya.
“ Mama berangkat dulu ya, udah ada janji sama klien.”
“ Daaa mama… ati-ati ya…” kami serempak tanpa dikomandoi sambil tak lupa cium tangan dan cipika-cipiki getooo…
“ Ah aku mu mandi dulu, penat banget ni!”
“ Mau air anget apa air es teh?”
“ Air comberan ada?”
“ Ada, bentar Eneng ambilin di depan. Hehehe…”
***
Fiuhf… seger bener pas capek gini mandi air anget. Si Eneng dah nongkrong ngebongkar ranselku di karpet.
“ Teteh mah kebiasaan pulang ga bawa apa-apa.” Sungutnya.
“ Nah kan teteh bawa diri. Hihihi… tu ada kaos tulisan SEMARANG pesenan kamu. Tu desain bikinan teteh, ga bakal ada yang sama.”
“ Cihui! Mana atuh? Kok gede banget gini? Aduh eneng kalelepan euy…” ceracaunya tanpa koma.
“ Kalelepan tu apa?” tanyaku karena aku emang ga bisa bahasa Sunda.
“ Jah, teteh mah blegug, ntu pan bahasa Jawa, masa dah lupa?” nih kalo dah kesel dia pasti logatnya campur aduk, Sunda, Betawi, Jawa, kadang Batak juga. Hehehe…
“ Wew! Enak aja blegug! Pamali atuh neng ngatain teteh blegug! Mau si eneng punya teteh blegug!!” aku pura-pura aja ngomel dibilang blegug.
“ Ga kok teh gitu aja ngambek. Habis teteh dah lama di Jawa, katanya les bahasa Jawa juga, tapi kosakatanya teteh lupa. Pinteran abdi teh, ga usah les segala.”
“ Emang kalelepan saha tea?”
“ Itu lho teh, tenggelam, kan bajunya kegedean tuh.”
“ Hahaha… sejak kapan pake istilah Semarangan? Sotoy kamu! Tu mah bukan kalelepan, tapi klelep neng!!” terangku sambil menggelitikinya tanpa ampun. Habis aku dah terlanjur merasa bloon. (emang agak bloon sih… hihihi…)
“ Tu punya Alul, kamu mah mungil pake baju ukuran anak SD juga masih muat. Hahaha… ” Sambungku.
“ Enak aja!” sambil menyambitku pake kaos jatah si Alul.
Eneng lalu mencoba kaos itu dengan bangga. Dia memang suka dengan baju-baju yang ada tulisan kota-kota gitu, tapi aku baru sempat mengabulkan kali ini. Maklum, hampir 7 tahun aku di Semarang ga pernah nemuin barang itu. Ga kayak di Jogja atau Bali yang gampang banget dapetnya di pedagang kaki lima. Tu juga dapat pesen di distro punya temenku. Hehehe… good idea!! Cling!!
“ Eh neng, katanya mu cerita. Apaan?”
“ Oh iya eneng lupa! untung aja diingetin!” katanya sambil nepuk jidatnya. Kali ini mukanya serius.
“ Itu lho teh, Bang Alul.”
“ Kenapa?” potongku tak sabar.
“ Eh, didengerin dulu atuh!”
“ Siap bos!”
“ Kemaren dulu, lum lama sih, pas malem-malem gitu eneng kan bangun pengen pipis. Trus eneng denger Abang ngobrol sama Papa.”
“ Ah biasa aja gitu donk ah, mereka kan emang pasangan sejati. Hehehe…”
“ Teteh! Dengerin eneng dulu!!” mukanya memerah, mungkin bener-bener sebel karena kupotong kalimatnya. Habis dia ngomongnya serius banget, mana tahaaaannn…
“ Iya, suer!” kuacungkan jari telunjuk dan jari tengahku.
“ Nah gitu donk! Dari tadi kek!” aku hanya tersenyum. Mungkin ini memang agak serius.
“ Kunaon neng?”
“ Gini, yang diobrolin papa sama Abang tu ga biasanya. Mereka ngomongin pernikahan!” glek, dia memberi penekanan pada kata pernikahan.
“ Emang Abang mau nikah? Sama siapa?”
“ Kayaknya sih gitu, tapi ga tau sama siapa. Eneng samar-samar dengernya, yang jelas kata Papa, menurut Eyang, Abang ga boleh nikah sebelum Teteh. Jadi harus teteh duluan.”
Gubrak!!! Deeer!!! Bagai disambar petir rasanya. Eneng tau semua tentang aku. Dia juga tau sekian kali aku patah hati dan menelan kekecewaan atas kegagalanku di bidang ini. Mataku panas rasanya. Aku tak sadar, lava dari gunung berapi telah meleleh.
***
Slide demi slide masa laluku seolah diputar ulang oleh memori otakku,
“ Dek, ada tamu.”
“ Siapa mah?”
“ Anak teman Mama, namanya Awan, ganteng, baik, lulusan S2 Ohio University, eksekutif muda lagi.”
“ Mmm… perasaan Eya ga kenal anak-anak temen mama. Kan sejak SMP Eya udah ga pernah nimbrung di kantor mama. Boro-boro kenal anaknya.” Kataku yang belum ngeh arah pembicaraan mama.
“ Lha makanya kenalan atuh. Ga ada salahnya kan? Atau kamu dah punya pacar orang Jawa ya?” goda mama sambil mengerling nakal.
“ Ye mama apa-apaan sih. Eya tu jombloers mah, ya paling ga sejak putus dari Rendy pas SMA dulu. Hihihi…”
“ Apa? Combroers? Sejak kapan kamu doyan combro?”
“ Idih mama ga gaul banget sih! Jomblo mah, artinya single lah kalo bahasa pop jaman mama masih muda.”
“ Halah tau ah gelap, yang penting sana gih temuin si Awan. Kasian nunggu lama.”
Dengan ogah-ogahan stadium 4 aku meraih jilbab kaos dan kaos kakiku yang waktu itu sudah 3 tahun jadi property wajibku. Aku melangkah gontai ke ruang tamu.
“ Hai! Hafsah Dyeerania ya?” katanya sambil mengulurkan tangan ke arahku, maksudnya salaman! Jangan piktor euy! (siapa yang piktor ya? Hehe.. suudzon aja.)
Aku hanya tersenyum dan menangkupkan kedua tanganku de depan dada.
“ Eh sorry, ternyata kamu Sunda banget ya. Mpe salaman aja gitu. Hehe…” katanya sambil nyengir enjoy sok tau.
Emang sih orang Sunda khas dengan cara salaman gitu. Kuteliti dia sejenak, memang cakep, mempesona, berwibawa, mungkin sesuai dengan status pendidikannya.
“ Emm, dimakan tuh kuenya.” aku terpaksa basa-basi untuk mencairkan suasana.
“ Eh iya. Bikinan kamu ya? Mmm.. enak juga.” Sotoy lagi nih anak.
“ Bukan lah, itu bikinan Mbak Parti sama Si Eneng.”
“ Oh ya, denger-denger kamu udah semester 3 ya? Enak kuliah di Semarang?”
“ Denger dari mana? Perasaan aku ga pernah bikin pengumuman di masjid atau radio gitu.”
Huhh… aku ga bisa ngerem kebiasaanku ngomong asal deh. Padahal dari tadi dah niat pasang tampang serem.
“ Hehehe… bisa aja. Ya dari mama kamu lah. Beliau kan sahabat bundaku.”
Wah, payah ni mama, kebiasaan nyritain anak-anaknya kesana kemari.
“ Owh. Ya gitu deh, aku rasa ga jauh beda sama kuliah di tempat lain.”
“ Gimana banjir ga? Hihihi….”
“ Ga lah, UNDIP aman terkendali.”
***
Kuingat betul sejak saat itu aku sering banget disodorin mama ke anak-anak sahabatnya, kenalannya, dll deh pokoknya. Karena memang waktu itu aku sering pulang, paling ga dua bulan sekali, meski hanya sesaat di rumah. Entah sudah berapa cowok yang dikenalin, tapi ga ada yang nyangkut. Emang sih yang disodorin mama otaknya tokcer. Tapi ya gitu lah, aku ga minat, hingga suatu saat mama agak jenuh juga, maklum setahun nyomblangin aku hasilnya nihil. Hingga suatu malam terjadi perang, kalau boleh dibilang begitu, antara aku dan mama.
“ Adek masih trauma ya?”
“ Ga kok, motornya tak pake terus mah di Semarang. Kalau masih trauma ya kerjaanku ga jalan mah.”
“ Bukan itu. Adek masih lum bisa lupain Rendy ya?”
“ Ye mama, gimanapun dia pernah ada di hati Eya, ya ga mungkin dilupain lah.”
“ Jadi bener karena itu sampai detik ini kamu selalu nolak cowok yang deketin kamu?”
Rendy itu pacar pertamaku pas kelas X SMA. Dia lebih dewasa dari aku. Sudah kuliah pada waktu itu. Hubungan kami berjalan setahun lebih. Hingga suatu saat aku kuputuskan mengakhiri segalanya dengannya dengan berbagai pertimbangan.
“ Jangan gitu donk dek, mama tau kamu terpukul banget waktu itu, dan kamu sayang banget sama dia. tapi coba pikir, dia ga pantes kan buat kamu? Toh cowok-cowok yang deketin kamu baik yang mama sodorin maupun yang deketin kamu menurut temen-temen kamu kebanyakan sempurna. Jauh lebih baik dari Rendy. Kamu pengen balikan sama dia?” lum sempat aku jawab pertanyaan mama dah ngomong tanpa koma.
“ Eh ga mah! Enak aja! Bukan karena itu!” kali ini aku jawab spontan dan secepatnya.
“ Trus apa alasannya? Mama pengen denger alasan yang logis dari kamu dek. Jujur mama khawatir kamu trauma berkepanjangan dan jadi perawan tua. Mama udah pengen liat kamu punya pasangan setidaknya, kayak anak-anak temen mama.”
“ Gini mah, Eya juga pengen punya pasangan. Dan Eya juga pengen nikah muda kayak temen-temen Eya. Tapi sampai detik ini Eya lum nemu yang cocok.”
Aku menjelaskan kepada mama dengan mata panas. Ya, aku sebenarnya telah ta’aruf tiga kali, tanpa sepengetahuan mama pasti karena mama belum mengerti tata cara ini, tapi semuanya gagal dengan mengenaskan.
“ Trus yang cocok sama kamu yang gimana? Jangan pilih-pilih tebu dek. Kamu pinter, cantik, mandiri, apa kamu pikir belum ada yang seimbang dengan kamu? Minimal pacaran lah. Biar ati mama ni agak ayem.”
“ Mah, bukan karena trauma, Eya udah bosen pacaran. Eya pengen punya suami yang alim, pinter agama, ga mesti cumlaud atau lulusan luar negeri!” kali ini air mataku telah menjebol pertahananku dengan sukses.
“ Tapi sampai kapan kamu gini? Kamu mau dibalap sama si Alul atau si Eneng?” mamapun bersungut-sungut kali ini, kesabarannya habis mungkin.
“ Apa kamu dah ikut aliran-aliran sesat itu! Udah mama bilang jangan ikut macem-macem! Sekarang liat deh diri kamu! Ngaca! Baju kamu lebih mirip karung! Kamu keliatan katrok banget!” aku tak mampu lagi menyanggahnya. Hanya air mata yang mengalir.
Setelah peristiwa itu, hubungan kami renggang. Dua tahun aku ga pulang ke rumah kecuali Idul Fitri, itupun garing. Ini kulakukan semata-mata untuk menghindarkan sakit hati olehku apalagi mama. Selama itu tak pernah ada lagi hp-ku berdering tiga kali sehari dari mama sekedar mengingatkan bangun, makan, dan berdoa sebelum tidur. Teriris rasa hatiku saat itu. Hingga suatu kali pada lebaran kedua aku jarang pulang, mama janji ga akan menerorku dengan calon suami lagi. Alhamdulillah mama mengerti.
Tapi sekarang waktu masih berjalan. Usiaku pun terus berjalan. Seperempat abad hidupku, gelar S2 sebentar lagi kuraih dengan mulus. Cumlaude seumur hidup, berbagai kedudukan dalam organisasi kuraih, kerjaanku pun berhasil meski serabutan sejak awal kuliah dulu. Tapi hingga detik ini aku belum menemukan pangeranku. Padahal adikku si Alul pun telah 22. Aku merasa semakin berdosa, tak bisa menyenangkan orang tua, pernikahan adikku pun tertunda, berarti juga menunda sang akhwat mendampingi seorang mujahid, dan menunda kelahiran para jundullah pastinya. Fiuh… Entahlah. Hanya kehampaan yang menyelimuti hatiku.
***
“ Deeek!!! Mama punya calon buat kamu. Ganteng, pinter, lulusan pondok Pesantren di Jawa! Pasti pinter agama, sesuai kriteria kamu kan?” mama cuap-cuap dengan bangga.
“ Siapa mah?” kali ini aku pun berharap sebetulnya dengan pilihan mama kali ini.
“ Ntar aja kenalan sendiri sama orangnya. Bentar lagi juga ke sini. Lagi on the way katanya.”
Aku mengangguk harap-harap cemas. Berharap benar-benar sesuai harapanku. Karena aku tak pernah memasang kriteria berlebihan sebenarnya, sebatas sekufu dalam agama.
“ Saya Ahmad. Lulusan Ponpes di Jawa. 8 tahun saya mengenyam pendidikan di sana.” Katanya sambil mengulurkan tangan.
Heran juga aku, masak dia ga ngerti tentang mahram? Seperti biasa aku hanya menangkupkan tanganku di depan dada. Dia pun mengerti, mungkin dia gi khilaf. Lalu dia bercerita macam-macam. Aku lebih banyak diam. Dia bercerita tentang kitab-kitab dan sebagainya. Entah kenapa di telingaku terkesan dia sombong. Mungkin karena pada dasarnya aku lebih suka diskusi daripada digurui. Dan penampilannya itu lho bikin aku agak geli, ngejeans belel, kaos oblong, dan peci nangkring di rambutnya. Hihihi… Aku mencoba bertahan ngobrol dengannya. Lalu aku alihkan obrolan ke masalah umum.
“ Emm, gimana menurut Abang tentang fenomena dukun Ponari saat ini?”
“ Wah, dukun itu ga boleh, itu termasuk syirik pakai dupa-dupa gitu, emang Jawa Tengah terkenal banyak dukun. Terutama di bagian selatan yang kejawen-kejawen itu. Di Semarang juga lumayan banyak. Iya kan?”
Eee do do ee… Kok ga nyambung gini ya? Bener sih dukun tu syirik, tapi kan Ponari pake batu, kayaknya ga ada dupa setauku. Trus Ponari kan di Jombang, bukan di Semarang maupun Jawa Tengah bagian selatan.
Mammmmmmaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Kenapa kau sodorkan anakmu ini kepada orang yang ga ngerti kondisi masyarakat??????????????
Hiks… Au ah gelap!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s