aku begini karena aku mencintaimu…

wuih, ni judul provokatif banget ye…
ahahahaha…
pasti udah pada ngira yang aneh-aneh nih… hayo ngaku… huhuhu…
mulai ajadeya… gini kawan, mungkin kalian mengenalku sebagai sosok radikal, militan, bahkan mungkin menyeramkan (ceileee… ni kata sebagian banyak temen lho… hayo siapa yang pernah nyebut aku gini? Tunjuk langit ye… hehe…). tapi kalo udah kenal “agak” deket sama aku, pasti komentarnya gini,
“owh… amy ternyata manusia biasa.”
Hahaha… yaiyalah… lu kate gw makhluk luar angkasa… suer aku ngakak sambil pengen guling-guling denger komentar yang meluncur dengan indah itu. Ahahaha…
Maksudnya aku ga semenyeramkan apa yang ada di otak kalian, aku juga sering becanda, sering ngasal, sering narsis, dll. Ya manusiawi lah… dulu di masa jahiliah juga sering nyontek, sering ngebet, sering colek sana sini, sering kongkow ga jelas, dll. (tapi alhamdulillah sekarang dah ga lagi. Kiamat udah deket. Heheu… tu juga kalo umurku nyampe kiamat, kalo habis nulis kalimat ini langsung dijemput Izrail gimana? Zzzzzzz……
…..
Masih idup?? Cubitin deh… hehe… garing. Alhamdulillah nyawa masih dikandung badan. Ni fiksi aja, tapi terinspirasi oleh fakta yang kualami.
……………………………………………………….
Aku mengenalnya, lewat pertemuan tak sengaja di Pos Polisi Terminal Terboyo. yang belakangan jadi sahabat deket, pada satu kesempatan aku menginterogasi dia,
“kenapa sih keluar istilah militan, radikal, dkk dari mulut kamu untuk mengistilahkan aku?”
“habisnya lu gitu, kalo liat cowok cuma sekilas, kadang pake acara nunduk-nunduk, kan tu vitamin A buuukkk… Terus aku juga pernah liat lu ditawarin diboncengin si A, si B, si C, eh malah lu ga mau, jalan kaki kan capek buuukkk… emang kenapa sih?”
“ya kan aturan mainnya gitu”
“aturan di KAMMI? Idih… ogah ikut KAMMI gw, ntar gimana nasib cowok gw?? Bisa kiamat deh ni dunia.”
“yeee… KAMMI mah ga ada aturan kayak gitu, KAMMI tu indah banget. Nyatanya aku masih stay disini, karena ‘disana’ ga ada KAMMI.”
(lho kok malah ngomongin KAMMI sih?? Hehe…)
“aku Islam, KTP kamu juga Islam kan? Inget ga apa yang kamu lakukan sebelum kamu ada di perut bundamu?”
“ya ga lah. Mistik nih? Setau gw syirik tuh!!”
“yaelah… dengerin dulu nape… gini, sebelum kamu dihadirkan di rahim yang nyaman itu, kamu melakukan perjanjian besar dengan Allah, tuhan kita. semua calon manusia berjanji untuk taat kepada Allah. Tapi kenyataannya banyak dari kita melanggar sumpah setia itu. Aku juga. Sekarang aku ingin memenuhi janjiku di sisa usiaku. Hanya itu. Siapa sih yang tau umur kita. udah terlalu banyak kesalahan yang aku lakuin.”
“hmmm…”
“tapi kayaknya aku ga bisa kayak kamu. Pake jilbab dua lembar, selalu pake rok, mana kadang didalem rok ada celana panjang, deelel. Ribet gw ngliatnya.”
“aku yang ngejalanin aja ga ribet. Hahaha… tergantung kitanya buk. Lagian siapa suruh kamu ngikutin aku?”
“ya kaleee aja lu nyuruh gw… hahaha…”
“yang penting tu badanmu ga ngebentuk, ga kayak ketupat mpe isinya kluar-kluar.”
“iye juga sih.”
“tapi suer dah my, gw paling sebel kalo lu ngajakin gw ke tempat-tempat komunitasmu yang itu-itu. Apalagi lu ngajakin gw daftar ngaji?? Oh no God… gw ga bisa kayak lu beibh… kagak nyambung gw disana. Lagian lu juga kan sebenernya ga kenal mereka kan?? Cuma kenal lewat chatting, FS, FB, MP, deelel itu. Dunia nyata lebih kejam daripada dunia maya beibh, jangan percaya gitu aja. Kalo tu aliran sesat gimana coba??”
“hahaha… parno aja. Kemaren kan kita habis deklarasi persahabatan kita. masak iya kamu ga percaya sama aku. Lagian aku mana tega jerumusin kamu.”
“iya sih, gw yakin lu baik. Tapi jangan terlalu baik. Gimana kamu bisa yakin kalo kumpulan orang yang cuma salah satu yang lu kenal, itupun lewat dunia maya. Seyakin itukah kamu untuk memasukkanku ke lingkaran mereka?”
Haduhhhhh… kalo udah pake aku-kamu, dia udah serius nih…
“insyaAllah saya yakin, mau coba?”
“kok lu pake ‘saya’ sih?!!”
“kenapa? Anda ingin menolak?”
“huuuuaaa… beibh, gw ga bisa nolak kalo lu ngomong gitu.”
“ahahahaha… mu nyoba ya? Ntar aku telponin mbak Rara deh. Aku lum bisa ke Jogja lagi.”
“iyaa… tapi kalo beda ideologi, aku keluar ya?”
“OK, coba dulu 3 bulan ya? Deal?”
“deal.”
“nah gitu donk… besok tak daftarin oprec KAMMI di KAMMI UGM. Hehe…”
“ogggaaahhhhh….”
“ahahahaha… terserah dah..”
“kenapa sih my, lu mau susah-susah ngebujuk gw? Kan lu dah berkali-kali gw tolak?”
“I’ll be there to protect you… ahahaha…”
“halah…”
“kata ustadzku dulu, dakwah tu bukti cinta, ga cuma lulusan pesantren yang bisa dakwah, siapapun wajib berdakwah. Dakwahku juga bukan kayak ustadz gitu, aku kan manusia biasa. Hahaha… asal kamu tau, aku juga pernah muda, meski sekarang juga masih muda. hehe,,, masa-masa jahiliah tu udah lewat, so kamu mu ngelak dengan berbagai alasan pun aku ga bakal maksa kamu, soalnya aku juga pernah ada di posisi kamu, hidayah itu mahal, kalo udah datang, cepet disambut, dipersilakan duduk, jangan biarkan lewat gitu aja.”
“tapi nama lu Amy, bukan hidayah!!! Ahahahaha…”
“eh, ati-ati ya sama gerakan-gerakan yang mengatasnamakan Islam, dunia kampus terlalu rawan, apalagi dunia nyata.”
“lhah?? Bukannya KAMMI juga gerakan?”
“hehe… iya sih, tapi kan jelas jalannya. Integritasnya udah terbukti insyaAllah.”
“Hmmm…”
“Mungkin kamu emang ngrasa nyaman bersama teman-temanmu di JIL, lha wong disana kamu “bebas” ngapain aja, bahkan bebas ngacak-acak isi Al Qur’an dan hukum Allah. Emang disana isinya orang-orang jebolan pesantren, lulusan perguruan tinggi Islam, tapi namanya setan emang sengaja selalu menjerumuskan manusia ke neraka untuk menemani mereka.”
“tapi mereka pinter-pinter, masternya rata-rata diluar negeri.”
“Non, hari gini apa susahnya sih kuliah diluar negeri? Beasiswa buanyak, asal english mumpuni insyaAllah gampang. Tapi kamu tau ga gimana mereka? Mereka tu ‘dibayar’ sama para pecundang antek sepilis. Coba pikir realistis, mereka dari perguruan tinggi berlabel Islam, dan mereka mempelajari Islam, tapi kenapa harus ke Amerika, Inggris, Kanada, Jerman, dll untuk mempelajari ‘Islam’? ada apa disana tentang Islam? Yang ada pembodohan dengan cara brilian. Kamu masih inget kasus penginjakan ayat Al Qur’an di IAIN Surabaya oleh dosen Syariah? Kamu masih inget isi draft Musdah Mulia tentang UU Perkawinan? Coba pikir logis, apa iya itu namanya Islam?”
“aku emang bagian dari JIL, tapi aku ga pernah bisa menjawab gugatanmu tentang JIL. Udah ah, aku capek. Aku takut tiap debat soal ini, aku ga mau persahabatan kita rusak.”
“cepat atau lambat persahabatan kita akan hancur, karena benturan ideologi antara kita terlalu keras.”
“itu yang gw takut! Apa iya aku harus sama dengan kamu? Bukankah perbedaan itu sunnatullah?”
“iya, tapi bukan perbedaan yang seperti ini. Kamu dan kelompokmu yangmembuat perbedaan yang tak bisa ditolerir. Coba lihat, kelompok Islam mana yang masih mendukung kalian? Hanya internal kalian sendiri kan? Aku bukan orang kaya, tapi aku milih-milih soal beasiswa. Menyangkut masa depanku. Beasiswa yang kamu terima memang lebih besar dari rata-rata, tapi aku lebih memilih kerja serabutan daripada harus menjual prinsip dan idealismeku ke para ‘orang baik’ itu.”
“my, udah deh, jangan nyuci otak gw untuk masuk KAMMI.”
“aku ga ingin kamu masuk KAMMI, ga ada keuntungan buat aku, kamu di jogja aku di semarang, terlalu jauh. Kamu mu masuk KAMMI, PMII, IRM, dll tu hak kamu sepenuhnya. Aku Cuma ingin kamu berpikir, tentang kelompok yang kamu banggakan itu.”

untuk seorang sahabat di Jogja, I miss U…
tunggu kedatanganku untuk perdebatan selanjutnya
^ ^
(maaf ya teman ni tulisan acakadut, ditulis disela-sela belajar filsafat. hehehe… )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s