Ada Anak Bertanya pada Ibunya. . .

Hmmm… ni tulisan bukan vulgar, tabu atau apa lah itu namanya. Cuma mengungkapkan uneg-uneg aja.

Anak-anak itu terlahir cerdas atas segala kekurangan dan kelebihannya. Dan juga kritis. Tinggal bagaimana orang tua mengarahkan kekritisan anak-anaknya itu ke arah yang baik.
(halah, saya tidak kompeten membahas ini. Hihihi…)

Kalo dulu pas aku masih kecil, dengan segala keluguan, kelucuan, dan keimutanku (hwkwkwkwkwk…), paling-paling aku bertanya,
“bu, adek udah lahir? Keluar dari perut ibu lewat mana?”
Atau,
“bu, kenapa sih kalo habis pipis mesti dicuci sampe bersih?”
Deelel.

Dan alhamdulillah aku mendapat jawaban yang memuaskan sesuai umurku saat itu. Meski dengan bumbu-bumbu kebohongan. Hehee…

Nah, setelah dewasa, pas dapet pelajaran reproduksi di kelas 2 SMP, ternyata pertanyaan-pertanyaan itu masih terus bergulir, meski kita masih malu-malu kucing gitu. Hahaha… maklum lah ABEGE, pasti takut atau malu kalo ntar habis pelajaran itu diledekin sama temen-temen. Apalagi guruku juga malu-malu kuciang. Yah, alhasil kita Cuma tau seadanya aja. Ga kupas tuntas. Tapi untung ibu kosku guru biologi. Jadi tau banyak dah. Wkwkwkwk…

Trus lanjut dah kelas XI SMA, dapet pelajaran reproduksi lagi, alhamdulillah wasyukurilah gurunya Bu Maria Sri Utami, hahaha… kupas tuntas beneran! Dan kita pun udah ga malu-malu lagi tanya ini-itu. Dijawab dengan sangat memuaskan pula.

Tapi yang saya bahas kali ini bukan itu. Aku ngebayangin, seandainya ntar aku jadi orang tua, ditengah era bombardir media yang sangat bebas dapat diakses oleh segala umur, gimana aku menjawab pertanyaan-pertanyaan kritis anakku???????? Haruskah aku berbohong?? Ga ah, aku harus jujur.

Seandainya aku punya anak laki-laki umur 7 tahun, dan saat aku sedang haid otomatis aku ga shalat, trus dia tanya,
“Ibu kenapa ga shalat?”
“lagi libur sayang” (nah lo?)
“hah? Kok adek ga ada liburan?”
“kalo cewek emang gitu, cowok ga”
“wah, diskriminasi tuh!” (tu kan, gara-gara ledakan informasi, mpe anakku umur 7 tahun aja tau kata ‘diskriminasi’. Wkwkwkwk…)
“ga gitu sayang, jadi gini Ibu jelasin. Anatomi tubuh perempuan dengan laki-laki itu diciptakan berbeda sama Allah, untuk saling melengkapi. Di dalam tubuh perempuan terdapat rahim, rahim itu tempat kamu tinggal dulu sebelum kamu lahir.” (Anakku naruh telapak tangannya di dahiku, dirasain, dahiku panas atau ga.) Nah, di dalam rahim itu terdapat sel telur, yang diproduksi setiap bulannya. Kalo sel telur itu dibuahi, bertemu dengan sperma maka jadilah adik bayi.(anakku nyubit aku, memastikan aku lagi ngigo atau ga). Tapi kalo ga, sel telur itu akan mati,dan dinding rahim akan luruh, keluarlah seperti darah. Nah, itu darah najis, jadi ga boleh shalat.”

Nah, setelah aku ngomong panjang lebar gitu, dijamin anakku itu bakal geleng-geleng kepala dan bilang,
“Bu, adek anterin yuk ke RS, ga usah nunggu Ayah pulang, keburu sakit ibu tambah parah.”

Wkwkwkwkwkwkkkk…..

Itu baru satu pertanyaan ya teman-teman, padahal di otak anak-anak itu ada sejuta pertanyaan. Apalagi di TV sekarang aja banyak berita-berita yang menurutku amat sangat tidak mendidik pemirsa. Berita kriminal dimana-mana. Dengan headline yang sangat tidak bijak jika dikonsumsi anak-anak. Iya sih di pojok kiri atas ada tulisan BO alias Bimbingan Orangtua. Tapi tetep aja bagiku tu televisi ga bertanggungjawab! Dia makan nangka, kita orang tua (eh,calon orangtua maksudnya) dapet getahnya. Mana tu berita diulang-ulang lagi. Contoh headlinenya gini, “Babe menyodomi 12 anak jalanan”, “seorang kakek memerkosa anak usia 5 tahun sebanyak 7kali”, atau yang paling ngeri ni, “seorang waria korban mutilasi ditemukan terpotong 3 bagian ditemukan dalam koper di kali ciliwung setelah sebelumnya diperkosa dan disodomi oleh 7 orang pemuda”.

Hhhhhhhhhhuuuuuuuuuuuuuuaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!

OMG!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Gimana ntar aku ngejawab kalo anakku tanya,
“Bu, sodomi tu apa? Perkosaan tu apa? Mutilasi tu apa?”

Silakan anda menjawab.

:p

10 thoughts on “Ada Anak Bertanya pada Ibunya. . .

  1. anak kecil emang masih lugu n punya rasa keingintahuan yg gede..😮 maka dari itulah seorang ibu harus punya pengetahuan yg luas.. :malu:
    kalo ada pertanyaan yg sulit dijawab, aku setuju sama amy :thumbup: , itu anak kecil jangan dikasih jawaban bohong, karena kalo bohong artinya si ibu telah ngajari anaknya untuk bohong, tapi jawabannya jangan pake materi anak SMA lah :nohope: , nanti ga bakal ada habisnya itu pertanyaan :hammer: , hendaknya jawaban disesuaikan dgn umur si anak.. cari bahasa yg sederhana yg mudah dipahami
    ingat, segala sesuatu itu ada ilmunya :shakehand
    :pertamax :shakehand2

  2. Jujur aja kalo ngomong,, anak kecil tau apa sih..
    Lama kelamaan malah nanya yang enggak-enggak..
    Jadi orang tua itu mesti harus jujur, kepada anaknya. Jika berbohong, mungkin sewaktu dewasa si anak juga akan berbohong. Bohong itu dosa..
    (*kayak udah tua aja) wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s