Wawancara Eksklusif

Hai para pembaca yang setia kepada saya, walau anda pasti tau kalo saya tak setia pada anda. Wkwkwkwk… Pada edisi kali ini, kami akan menyajikan wawancara eksklusif dengan Haminati Sharikha D,ato yg terkenal dg Amy. Pada suatu senja yang memerah saga, kami mendapat kehormatan untuk bertemu dan berdialog langsung dengan Beliau. Beliau adalah seorang yang selalu tampil geje, dengan segala ke-error¬-annya. Hahaha… Justru hal itulah yang membuat kami semangat Balai Pustaka sampai 45 buat wawancara beliau. Dan tahukah anda, kami adalah yang pertama mewawancarai beliau!! (dan mungkin ga ada lagi selain kami. Wkwkwkwk… ). Berikut kami sajikan wawancara lengkapnya,

-Bagaimana ceritanya pertama kali anda menjadi akhwat?
Hah?? Kawat?? Saya ini manusia Jeng, bukan kawat! Enak aja!
-Maksud saya, bagaimana awalnya anda berjilbab? (dalam hati menggerutu, ‘idih, cantik-cantik budek, bloon lagi!’)
Olawah… ngobrol kek dari tadi. Dulu awalnya pas awal masuk SMP disuruh my lovely dad buat pake jilbab. Katanya karena udah baligh. Padahal waktu itu my mom belum berjilbab. ?
-kok anda mau-mau aja disuruh-suruh gitu?ga kreatip deh…
Eh, jangan nyolot dunk! Ga jadi wawancara nih!
-eh iya maap… jadi kenapa anda mau begitu aja?
Nah gitu dunk, nanyanya baek2…
Jadi dulu sebelum SMP, alias pas masih SD, aku tu kalo pergi agak jauh gitu udah sering pake jilbab, misalnya ke rumah Mbah Uti. Trus pernah dulu pas kelas 3 ato 4 SD gitu, saking terseponanya aku ngliat ustadzah2ku nan cantik-cantik nian itu pake jilbab jadi kliatan angguuuunnn buanget, aku jadi pengen. Secara aku kan cantik, apalagi kalo pake jilbab. Agagaga… (tu pikiranku waktu kecil lho…). tapi waktu itu masih bongkar pasang. Maklum, dalam tahap penyesuaian.
-Sampe sekarang juga masih bongkar pasang?
Alhamdulillah nggak, sejak kelas 2 SMP, aku mulai istiqomah insyaAllah, walau ada beberapa fase dimana aku futur dan terjebak arus mode. ?
Oh ya, sejak aku ga bongkar pasang lagi itu, my lovely mom juga jadi pake jilbab lho… hohoho… semakin aku mencintainya… ?
-trus bagaimana kesan pertama anda waktu itu?
Ya namanya juga ABG masih imut dan polos ya Sist, rasanya sih rame-rame. Manis asam asin kayak nano-nano gitu. Manisnya, ga digoda2in cowok dijalan, apalagi aku kan menempuh perjalanan jauh tiap hari pake kendaraan umum, trus dipercaya sama guru-guru hanya karena sepotong jilbab. Jadi punya integritas tinggi gitu. Xixixi… Asemnya tu ada aja orang-orang yang iseng, ada yang bilang aku ternak kutu lah, ada temen yang tiap hari ngledek aku pocong lah (apalagi kalo pas tugas upacara pake putih-putih), trus ada juga temen yang tiap hari ngusilin jilbabku. Arrrrgghhhh… bener-bener asemmm rasanya. Maklum lah, di sekolah negeri yang berjilbab di angkatanku cuma 6 orang kalo aku ga salah inget. Jadi ya berasa aneh aja mungkin di mata mereka. Asinnya tu kalo ada yang nyangkut-nyangkutin jilbab dengan tingkahku yang rada amburadul. Hehe… eh, ada pahitnya juga, pas aku diolok-olok termasuk anggota Jamaah Islamiyah, tu pas kelas 2 SMP, tahun 2003an, habis Bom Bali. Huhuhu…
-wah, rame juga ya,tapi kok banyak yang ga enak daripada enaknya?
Itu kan menurutmu sist, sebenernya enaknya buanyak buanget lho. Nyatanya aku masih survive sampe sekarang. Yang jelas yang terpatri di otakku adalah kata-kata Bapak, “kamu lihat, cuma sedikit orang berjilbab, harusnya itu ga boleh jadiin kamu ga pede dengan jilbab, karena kebaikan itu emang diikuti oleh segelintir orang, dan keburukan dijadikan kebiasaan. Kamu harus jadi bagian segelintir itu. Kalo kamu jadi anak shalihah, bapak&ibu juga dapat pahala, nanti jadi tabungan buat ke surga.”
Nah, setelah aku mengkaji lebih jauh, ternyata Islam itu datang dalam keadaan asing, dan akan kembali dalam keadaan asing pula, beruntunglah orang-orang yang berada dalam keterasingan. (kalo ga salah sih gitu).
-mmm… jadi terharu. Apa sekarang anda sudah memenuhi keinginan orangtua anda untuk jadi wanita shalihah?
Wah, jelas jauh Sist, aku lum punya apa-apa. Tau sendiri lah aku geje, bahkan kata sebagian orang aku brutal. Agagaga… tapi setidaknya aku selalu berusaha menjadi lebih baik.
-oh ya, suka pake bergo (jilbab instant) ato yang ga instant?
Tergantung situasi lah… tapi kalo dalam acara formal, misal di kampus gitu, aku lebih suka pake jilbab yang biasa. Tapi kalo dulu pas sekolah aku pake bergo, soalnya demi menghemat waktu. Hehe… sebenernya keduanya kan sama aja, asal syar’i gitu.
-Bagaimana anda menanggapi perkembangan model jilbab sekarang?
Ya saya sih ga ngaruh Sist, saya tetep begini dengan style saya sendiri. Saya jarang beli jilbab, enakan beli kain, trus dijaitin dah,kalo perlu disulam ato dibordir. Udah cukup sekian dan terimakasih, eh maksud saya cukup itu aja. Tapi kalo bergo saya beli, itupun yang modelnya biasa-biasa aja, ya maksudnya biar bisa dipake sampe minimal 5 tahun lah. Agagaga… habisnya ga punya duit Sist buat sering-sering belanja jilbab. :p
Kalo pemirsa sekalian ingin menghadiahkan jilbab untuk saya, silakan kirim ke panti asuhan terdekat, insyaAllah barokah, dan semoga amal ibadah anda diterima di sisi-Nya. Amin… (lho?)
Eh, Sista, udah dulu ya Say, aku ada syuting nih bentar lagi, jadi mesti siap-siap meluncur ke lokasi syuting.

???????????????????????????????????????
Demikian wawancara yang berbau serius tapi ga jelas dengan narasumber kita (yang kayaknya lagi ngigo jadi seleb), Haminati Sharikha D.

Terimakasih atas perhatian pemirsa sekalian yang telah merelakan waktunya untuk menikmati ketidakjelasan kami.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s