PACARAN, bukan aib

Haaaa… jumpa lagi dengan saya! Dengan bahasan yang lain dari biasanya! Ni topik anak-anak muda gaul gitu loh. Secara saya juga masih ABG dengan muka imut yang tak bisa disembunyikan. Wkwkwkwk…
Nah buat para ABG maupun yang udah bangkotan, ni topik ga pernah ada habisnya buat dibahas. Appppaaaa itttuuuuu??? PACARAN. Hohoho… ni dapet inspirasi dari Satria (itu lho yang ngebet nikah ma putri biru. :p). Tapitapitapi baca tulisan ini sampai habis! Wajib! (otoriter mode on)
Teman, kita ni yang anak muda, kalo ga pacaran kesannya ga laku, ga gaul, ga eksis, pokoknya yang negatip-negatip gitu daaahhh… jadi jomblo tu merupakan aib yang harus disembunyikan, jangan sampai seorang pun tau, bahkan kalo bisa pengen dah berdoa sama Tuhan biar semua makhluk berstatus “lajang” di pesbuk itu segera dienyahkan dari muka bumi ini. hahahaha… kejem banget!
Bahkan diakui atau tidak, demi menyembunyikan status jomblo laknat, banyak cara yang bener-bener konyol yang dilakuin sama anak-anak manusia itu (emang ada anak kambing jomblo?). ada yang dengan alay-nya, tiap hari cas-cis-cus tentang pacarnya yang perhatian lah, yang lucu lah, atau yang nyebelin, padahal sebenernya dia tu ga punya pacar, alias fiktif. So, ni orang termasuk “sakit” ga ya? :p
Ada lagi yang masang foto cowok/cewek di dompet, di dinding kamar, atau bahkan di dinding kamar mandi!(hayooo buat apppaaa tuuu????). Tu foto dapet ngambil dari majalah, dia ngegunting foto model2 amatiran gitu. Hahaha… atau download dari pesbuk orang. Hahaha… kacccaaaauuuu!!! Hayooo siapa yang pernah pengakuan dosa sama aku kayak gini???? :p
Ada lagi yang setaun nembak cewek 15 kali! (berarti sebulan berapa kali?), tapi ditolak semua. Wkwkwkwk… tapi aku salut sama tipe kayak gini, ga ada matinye!!!! (baca : ga tau malu.:p)
Nah, setelah mati-matian (katanya) berjuang, dapet dah tu pacar. Kemana-mana berduaan bareng, berangkat sekolah bareng, di kelas bareng (kalo sekelas), pulang sekolah bareng, jalan-jalan dulu muter-muter mpe sore bareng, trus nyampe rumah smsan, telppon-telponan mpe pagi, pokoknya dunia milik berdua, yang lain ngontrak. Hahaha…
Begitu indahnya pacaran, sampai yang biasanya ogah ke sekolah jadi rajiiiinnnn, yang biasanya bloon jadi pinteeeerrrr, yang biasanya “kucel and the kumel” jadi raappppiiii… ya begitulah sisi positif punya pacar. Tapitapitapi, ga semua yang lu liat itu bener. Setelah mengecap manisnya pacaran, ga jarang ada adegan tangan melayang kayak di tipi-tipi itu, trus termehek-mehek, trus menangis semalam, trus bunuh diri dah! Hehehe… ada kan? Bahkan kemaren di Polewali Mandar, ada cewek karena cemburu cowoknya mendua, dia motong alat vital cowoknya mpe putus bo! Sekali saya ulang P-U-T-U-S. Ga kebayang kan kalo alat vitalmu yang putus??????? (ekstrim mode on). Trus tu cewek masuk penjara, dan si cowok seumur hidup tanpa harapan. beuh… jangan tanya salah siapa.
Tapi banyak positifnya apa negatifnya? Kalo dalam Islam sih emang ga ada istilah pacaran. Tapi dulu demi pembenaran, aku sih fine-fine aja pacaran dengan segala dalil. Hehe… astaghfirullah… tapi itu dulu belasan taun yang lalu (emang sekarang umurnya berapa bu??). Alhamdulillah Allah masih sayang sama aku dan itu udah lewat bertahun-tahun yang lalu. Jadi aku udah tau asem manis paitnya pacaran, makanya aku berani nulis kayak gini. Buat pelajaran aja sih, yang baik silakan ambil, yang salah jangan.
Berikut saya sertakan testimoni teman-teman saya, berdasarkan hasil survei tadi pagi. Hehe… ni udah mendapat persetujuan dari pihak-pihak yang bersangkutan yang juga kawula muda dan masih imut juga seperti saya. Hahaha…
1. Amy (alias saya sendiri) : pacaran itu seru, ada yang merhatiin, jadi ngrasa punya sandaran, pokoknya asyik. Tapi setelah beberapa lama pacaran, bosen. Ternyata ada yang jauh lebih perhatian sama aku, yaitu Allah, Emak sama Bapakku, trus sahabat-sahabatku yang ga ada matinya perhatian sama aku dan nyenengin aku. Atas berbagai pertimbangan akhirnya aku memutuskan untuk jadi jomblo sejak hari itu dan seterusnya sampai saat ini. Hehehe… setelah jomblo lagi, jadi asyik lagi, temen-temen tambah banyak, cowok-cowok ga pada takut ngedeketin aku (bwahahahaha… parah nih! Becanda!!), yang jelas jadi lebih bebas dan halal. Meskipun sampai sekarang masih sering dapet pertanyaan dari temen-temen lama, emak, sodara2, deelel dengan pertanyaan senada “sekarang pacarnya siapa?” hehehe… sekarang mah udah toooobbbbaaaaattttt!!! Berusaha lebih baik dari hari kemaren, dosa itu ga akan pernah bisa dihapus, tapi aku ga mau numpuk dosa yang lebih banyak lagi. Sekarang, menunggu saat itu tiba, bersama pacar sejatiku, siapakah dia???? Jreng jreng jreng… aku juga belum tau. Doain ya! (promosi mode on)
2. Galang : pacaran ya menyatukan dua hati dengan visi, misi, dan tujuan yang sama {kayak calon ketua OSIS ya Lang? :p} trus saling menghormati, menyayangi dan melengkapi, mengesampingkan ego kita. pernah putus, coz udah coba berkali-kali menyatukan tujuan tapi masih ga bisa. Ya mau gimana lagi daripada dipaksakan ntar malah jadinya ga baik, si dia udah ga bisa lagi menghargai kita. sekarang lagi seleksi, banyak yang ngantri. {beuh… hooooeeeekkkk…}
3. Hamid : pacaran? Gue pengen banget sih pacaran. Dulu sempet nembak cewek tapi ditolak mulu. Eh, begitu ada yang ga bertepuk sebelah tangan, gue udah keburu jadi ikhwan, jadi ya ga pernah pacaran mpe sekarang. {bwahahahahaha… pas denger pernyataan ini beberapa tahun yang lalu, aku ngakak mpe guling-guling, bahkan pas nulis ini pun aku juga ngakak! :p piss boc!}
4. Franz : pernah kemaren, baru sekali, cuma sebulan. Gue pacaran karena takut susah dapet jodoh, secara gue kan di NTT {doi orang Padang yang sedang mengalami masa pengasingan di Kupang, semacam tahanan politik jaman kolonial gitu. Hahaha… ^p^v}. tapi sekarang udah putus gara-gara bikin batin ga tenang karena gue tau itu ga sesuai syar’i.
5. Firda : pacaran itu asyik. Kita jadi punya penyemangat dan mengisi waktu luang buat iseng-iseng. Hihihi… kenapa putus? Karena ada orang ketiga. Wakakakak, ga ding, karena udah bosen. Haha… sekarang? Ga pacaran lagi lah. Tobat. Yang penting aku udah cukup tau enak ga-nya pacaran. Learning by doing man… {gubrak!!!!}. Karena pernah nyoba, aku jadi cukup belajar kenapa Islam nglarang pacaran.
6. Ratih : emmm bingung dibilang pernah pacaran atau bukan. Coz jadiannya Cuma semalem.. trus besok paginya gue putusin deh. Abis, kayak ada yang ngganjel aja. Berasa udah nglakuin dosa besar gitu. Sekarang gue lagi mencari pasangan hidup :p {promosi ni dari doi sendiri, bukan aku yang nulis}
7. Fajar : Pacaran lagi. enak. belum pernah putus. Pacarku sekarang ada 10. Mantap kan? Aku lagi golek bojo le ayu. Golekke yo! {pernyataan yang sangat membingungkan kan saudara?}
8. Bunga {bukan nama sebenarnya atas permintaan narasumber} : Amy kenapa tiba-tiba nanya gitu? :-I he… pernah My.. pacaran itu menjalin hubungan antara pria dan wanita untuk lebih mengenal pribadi masing-masing dan mencurahkan rasa sayang yang ada tapi dengan hubungan yang sehat. Putus juga pernah, yah karena ada beberapa masalah yang kalo hubungan ini dilanjutin akan memperparah keadaan dan menyakiti satu sama lain serta membuat hubungan yang ga sehat. N sekarang udah hampir 2 tahun jomblo. He… menikmati kesendirian😀 :p
9. Frendi : pernah, pacaran itu deket zina, tapi bukan berarti kalo ga deket, boleh putus dengan baik-baik, sekarang gak ada masalah jomblo saja. Haha.. {ini juga pernyataannya aneh, ga gitu ngerti saya. :p V}
10. Dadang : Pernah pacaran lah (tapi ga bisa dibilang sering lho). pacaran itu kadang seneng, seringnya susah, hahaha. . maklumlah anak muda. sering coba-coba. namanya pacaran pasti juga pernah putus, kalo ga pernah putus mah gimana atuh. alasan putus gampang, bisa dicari (ato malah emang dicari), tapi normalnya “udah ga cocok aja a.k.a uadah bosen” hahaha… sekarang ga gimana-gimana, gitu-gitu aja, jojoba (jomblo-jomblo bahagia haha)

Nah, teman, itu semua pernyataan dari teman-temanku. Makasih ya udah mau jadi narasumber. Hahaha…
Buat para pembaca, silakan direnungkan. Kalo masih pacaran, tenang aja aku ga musuhin orang2 yang pacaran kok, aku juga pernah seperti itu. Kalau kata Firda “learning by doing”. Wkwkwwkk…
Ya itulah hidup. Hidup itu pilihan. Dan selanjutnya terserah anda (spot iklan casabla^^a) :p
Sekian dulu, ini bukan bermaksud membongkar aib. Cuma kita semua yang udah bikin testimoni ini dengan sesadar-sadarnya pengen semua bisa mengambil hikmahnya.

17 thoughts on “PACARAN, bukan aib

  1. hehe dulu sy pngn pacaran..
    namun stiap kl dkt ama ceweq, entah np malah jd bubar ptemanannya..
    huff..sy sudah slama tiga puluh thn sejak bayi hingga skrng tdk pacaran..
    wkt kuliah malah pernah melamar nikah…
    tp krn tnyata tdk cocok..yah
    nggak jd..
    sy skrng nikmati kejombloan sy..dan sy bdamai dng dr sndr..

  2. sebenernya saya ndak ingin pacaran.. namun kalo liat orang lg pacaran kok mupeng ya?! sebenarnya penegen jg jd ikhwan yg kaffah tp… sulit yach?! alhamdulillah sampe sekarang sdh 4 tahun jomblo… hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s