(lagi-lagi) Tulisan Geje

Perkenalkan, nama saya Haminati Sharikha D.
D-nya apa??? Tanya pak RT, pak Lurah, atau Pak kepala Kandukcapil aja, kalo mau yang lebih valid ya tanya saja sama bapak saya,karena beliau yang memberi nama. Atau tanya saja sama ibu saya, karena saya anaknya (lho??)

Saya tidak akan membahas apa arti nama saya nan panjang sekali itu. Yang jelas saya tidak tahu akan membahas apa kali ini. biarkan tangan saya menari berkolaborasi dengan otak dan hati. Kalau paragraf pembuka dan penutup tidak saling berkorelasi, harap maklum.😀

Cekidot!!!

Sejak orok oek-oek, saya ini orangnya cuek abbiiiisss… ga ada itu namanya dandandandan, ribut model baju, dll. Ibu sayalah satu-satunya orang yang peduli dan dengan sabar mendandani saya. tiap hari ditatanya rambut panjang saya, dikuncir lucu-lucu dengan jepit yang juga lucu-lucu, dipakein rok yang lucu-lucu juga, pake parfum ibu, luluran bareng, tiap weekend diwarnai kuku saya, pokoknya macem-macem, berasa barbie. Hahahaha

Setelah SD, ya masih dikuncir-kuncir sih sama ibu, tapi yang lain-lain udah ga. Sejak itu saya ga pernah bedakan, karena saya ga suka bau bedak, apalagi bedak tabur, butirannya kalo masuk idung sakit booo…

Saat itu saya sudah merasa cukup cantik dan wangi tanpa embel-embel bedak, cat kuku, parfum, lotion, dll. (wkwkwkkk pede geloooo). Semua perkakas itu hanya menganggur di kamar saya sampai expired.

Sampai pada akhirnya pasang-surut keinginan saya menata diri lebih “beradab” lagi sebagai cewek. Maksudnya, saya tu hobi banget minta dibeliin ini-itu perkakas “lenong” sama ibu, tapi Cuma dipake sekali dua kali aja. Ahahahahhaa…

Sampai pas kelas 3 SMP, mungkin karena kebanyakan kena sinar matahari, kulit wajah yang tadinya mulus kayak pant*t bayi berubah jadi agak aneh. Sejak saat itulah saya memaksakan diri melindungi kulit saya dengan pelembab yang mengandung anti UV. Tapi bener-bener makenya Cuma pas mau keluar rumah, kalo seminggu ga keluar rumah misalnya, ya ga make :p

Itu berlangsung sampe kuliah semester 3. saya masih pede-pede aja nggembel dengan baju dan wajah seadanya. Karena itu tadi, saya merasa sudah cukup cantik tanpa polesan apapun. Wkwkkwkk

Sampai pada suatu ketika, ibu saya (yang dulu selalu protes dengan penampilan “ribet” saya) menceritakan percakapannya dengan salah seorang temannya :
“bu, dek Amy itu jilbabnya dobel ya?”
“iya bu, udah pake rok, pake celana juga itu. Suka ribet.”
“saya dulu waktu kuliah juga gitu bu, tapi lama-lama ga, soalnya diprotes sama ibu saya, katanya ga matching, ga enak diliat”
“tapi ga papa kok bu, malah aman insyaAllah”
“tapi keliatannya jadi kucel bu, ga enak diliat gitu”

Glek…

Otak saya pun bergejolak. Ada banyk makhluk saling berdebat didalamnya.

Jelas saya sangat merasa berdosa jika orang lain menganggap jilbaber itu ga tau mode, ndeso, kampungan, dll, hingga mereka ga mau berjilbab. Atau kalau mau berjilbab ya yang standar Britney gitu. jilbaber dianggap makhluk planet lain yang nggilani.

Meskipun sebenarnya secara general, banyak orang yang ga berjilbab lebih ndeso, kampungan, nggilani, dsb. Tapi jilbab ini beda. Jilbab ini bukan selembar kain yang hanya menutupi kepala, tapi jilbab ini tentang kehormatan dan harga diri kita.

Tapi bukankah kita ga boleh dandan?

Allah suka keindahan bukan?

Apa kamu rela merongrong agama hanya karena pribadimu yang kucel en the kumel itu?

Kalo boleh egois, saya memilih jadi diri saya yang seadanya nggembel itu. Tapi tidak, ini masalah kehormatan seluruh jilbaber di dunia ini. (ceileh…)

Coba deh ukhti, mix n match baju, jilbab, dan manset lebih teratur, pasti enak diliat. Jangan main tabrak lari pake baju kotak-kotak, rok garis-garis, dan jilbab batik… :s

Sakit di mata. Itu termasuk mendzolimi orang lain ga ya? Hehehe

Trus masalah wajah. Kadang kita cuek banget sama wajah, jerawat dimana-mana, komedo numpuk banyak banget, dll. Dulu saya masih inget banget, guru biologi saya di SMA non Islam, dia mengatakan bahwa seharusnya orang Islam itu mukanya bersih, cling, kenapa? Karena tiap hari wudhu minimal 5 kali. Meski memang ada orang yang memang berjerawat karena sebab hormonal, tapi setidaknya itulah yang ada di otak orang-orang. Boleh lah berjerawat, karena langit tak indah tanpa bintang, begitupun wajah tak indah tanpa jerawat (:p), tapi jangan dibiarin terlalu parah ya…

Beda kok orang yang berjerawat karena muka kotor dengan jerawat karena faktor hormonal. Terutama buat remaja-remaja seperti saya ini. hahhaha…

Trus sekarang udah ga nggembel?? Masih. Kadang2 bakat terpendam saya sebagai gembel masih sering muncul. Pake sendal jepit swall*w, jaket buluk, ransel, kaos oblong item, bergo seadanya, jalan-jalan kemanamana.

Boleh kok dandan, asal sewajarnya aja. Kalo bahasanya orang2 make up ya yang natural aja gitu. cukup pelembab, tabir surya, lotion, dan lipbalm. Ga perlu kan pake blush on, eye shadow, dll segala?? Emang mau ngelenong Mpok??? :p

Bener nggak-nya pendapat saya ini, wallahualam. Pada dasarnya setiap perempuan ingin tampil cantik. Apalagi pada saat-saat tertentu. Lagian ga rugi kok merawat diri sendiri. Kita sendiri juga yang seneng ntar. Niatnya yang perlu dilurusin, lillahi ta’ala merawat pemberian Allah yang serba sempurna ini. dan yang perlu diinget, JANGAN LEBAY!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s