Tips Anak Kos

Ini spesial notes buat adek-adekku yang bentar lagi bakal merantau ke kota orang atau negeri orang demi pendidikan dan kehidupan yang lebih baik nanti.

Nyari tempat kos itu gampang2 susah. yang perlu diinget, rumah kos ini mungkin ga akan senyaman rumah orang tuamu, tapi itulah seninya jadi anak kos.
Carilah tempat kos yang dekat dengan kampus : mahalan dikit gpp. Kalo dapet yang jauh tapi murah, itung2 dulu estimasi dana buat transport. Jangan sampai melebihi harga kos yang deket tapi agak mahal itu.
Pilihlah tempat kos yang strategis : ada beberapa universitas yang wilayah kos2an deket sama kampus, tapi susah akses. Misalnya jauh dari toko, tempat fotocopy, tempat laundry, dll.
Pilihlah kos yang memiliki peraturan-peraturan yang tujuannya untuk membuat kos aman dan tertib
Teliti kamar mandi : syukur2 kalo dapet kamar mandi dalam kamar, kita ga ribet. Tapi kalo adanya kamar mandi luar, perlu dipertimbangkan, jangan sampai ada 10 kamar Cuma ada 1 kamar mandi, bisa berabe tuh kalo kuliah pagi pake acara ngantri ria. Heeheh…
Ketersediaan ai : Ada beberapa daerah kos yang airnya susah untuk didapat. Walaupun kos tersebut termasuk golongan koskosan mewah. Kalo perlu dicek airnya, kadang ada air yang bau karat dan warna kuning.
Lingkungan dan pergaulan : Carilah rumah kos yang lingkungannya mendukung dan kondusif untuk belajar. Jangan sampai memilih rumah kos yang membuat kamu ga nyaman dengan lingkungannya. Yang termasuk dalam lingkungan ini tidak hanya lingkungan di dalam kos saja, tetapi juga lingkungan sekitar. Karena lingkungan pula yang nantinya memiliki pengaruh besar dalam keseharian kita. Termasuk gaya hidup, kebiasaan, sikap dan pola pikir. Jangan sampai deh ya, kita salah pergaulan, gara-gara salah memilih lingkungan tempat kos. Ada baiknya bertanya dulu kepada orang-orang sekitar tempat tinggal kos yang akan kita pilih tentang kredibilitas dari kos tersebut.
Personality dari pemilik kost : Selain mengobservasi tempat kos, lingkungan sekitar kos, dan bagaimana pergaulannya. Jangan sampai lupa pula untuk mengobservasi bagaimana sebenarnya sifat atau tabiat dari sang Ibu atau Bapak kos. Jangan sampai kena Ibu kos yang galaknya minta ampun, atau Bapak kos yang genitnya minta ampun. Hehehe..
Kadang ada baiknya untuk awal-awal kuliah, kita pilih seadanya untuk niat nomaden, karena kita benar-benar orang baru di sana. 1-2 bulan setelah agak kenal lingkungan, baru putuskan mau pindah atau tetap disitu.

Nah, kalo udah ada tempat kos yang emang klik, kamu bisa apa aja deh…

Biar ga bosen di kos yang monotn gitu, kamu boleh aja ganti dekorasi kamarmu, tempel wallpaper lah, kata2 semangat lah, atau rumus2 yang bejibun itu ditempelin di seluruh tembok biar gampang belajarnya. Anggap aja itu wallpaper :p

Trus walaupun kos-kosan bukan peternakan atau kebon binatang, kamu boleh miara hewan kesayangan kok. misalnya hamster, kura-kura, atau ikan. Tapi tanyain dulu sama penghuni kos yang lain, jangan sampai mengganggu ketentraman banyak orang.

Kamu juga mesti supel, inget, temen2 kosmu itu keluarga terdekatmu. Jadi kalo ada apa-apa merekalah yang pertama kali bakal nolongin kamu.

Buat yang sekarang udah ngekos, kos-kosan di kota besar secara umum beda banget sama kosmu yang sekarang. Apanya yang beda?? Pokoknya beda lah… ;p

pokoknya rumus sukses jadi anak kos itu supel, baik hati, rajin menabung, dan suka mencuci :p

mmm… apa lagi ya???

Udah dulu deh… hihihi…

Selamat menempuh hidup baru…
^ ^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s