The Great of Feeder

Alhamdulillah saya bertemu lagi dengan leptop tercinta, sehingga jari-jari saya bebas menari seperti biasa. Saya ingin menepati janji saya. The Great of Feeder.

Apa itu Feeder? Se-great apakah hingga saya menuliskannya?? Ya, walaupun saya emang kadang hiperbolik, tapi inilah realita. Hahhaa…

Cerita berawal dari rencana anak-anak Singsong 25 yang akan segera bertolak ke Bojonegoro city, nengokin mbak Mela, mantan penghuni Singsong 25, 2 tahun lalu, yang sejak itu divonis kanker otak oleh dokter. Rencana yang seharusnya akan segera dieksekusi setelah badai ujian selesai itu terpaksa mundur sampai akhirnya ditetapkan tanggal 30 Januari.

Kita deal berangkat bareng dari Semarang. Mbak Wimpi segera terbang dari Padang ke Jogja, kemudian ke Semarang, lalu mbak Desti segera meluncur dari Bandung ke Semarang, kebetulan yang lain masih menetap di sekitar Semarang, jadi tinggal nunggu eksekusi aja.

Tanggal 29 kita udah kumpul di Singsong 25. Setelah dikonfirmasi, ternyata yang fix bisa berangkat cuma 3 orang (guuubbbraaaakkk!!! :S). Saya, mbak Wimpi, dan mbak Desti. Yasudahlah, udah terlanjur niat! Faidzaa ‘azamata fatawakkal ‘alalloh..Innalloha yuhibbul mutawakkiliin. Saya pegang ayat itu. (hahahaa… terkesan lebay bener dah… tapi emang Al Qur’an pegangan sepanjang masa dalam keadaan apapun kan?)

Kita menyusun strategi perjalanan. Seinget kita dulu, mbak Mela kalau pulang ke Bojonegoro pagi banget pake kereta dari stasiun Poncol. Karena malam itu kita ga sempet ngecek ke Poncol, yaudah nekat aja besok.

Malam itu kita ngobral-ngabril sampai jam 12. Habis itu malah ga bisa tidur. :s

Jam setengah 4 aku bangun dari kasur, nyetrika (parah banget dah), trus mandi, dingggiiiinnnn!!!! Jam 5 siap. Kita berangkat!!!! Pas portal udah dibuka. Mampir dulu di alf****t, beli perbekalan. Sampai stasiun Poncol, langsung beli tiket. Cuma 6500 perak coy!!!! Murah geloooo ga seeehhh… ga sebanding dengan harga perbekalan kita. wkwkwkk

Jadwal kereta pukul 05.50. oh iya, kita ketambahan satu personel, mas Alif, pacarnya mbak Desti, lumayan lah buat dijadiin b**u. Wkwkkwk

Kita langsung masuk peron. Calon penumpang berjubel banget. Dag dig dug, jangan-jangan ga dapet tempat duduk. Kita juga ga tau bentuk keretanya gimana, di jalur berapa. Hahaha… parah abis!

Pertama dateng kereta Kaligung arah Pekalongan. Tapi jumlah penumpang yang naik Kaligung tak seberapa, yang menunggu di peron tak berkurang banyak. Aduuhh, alamat kereta ke Feeder penuh nih.

Oh ya saya lupa, Feeder itu nama kereta lokal ekonomi Semarang-Bojonegoro. Bagi saya, nama itu unik. Kalau boleh menebak, itu bahasa Belanda, mungkin kan kereta itu kereta warisan Belanda? (hahahah sotoy…)
Kereta Feeder tiba. Kita lari-lari donk biar dapet tempat duduk. Hehee..

Akhirnya usaha kita lari-lari berhasil, dapet tempat duduk yang berenam, di gerbong terakhir, buat berempat. Serakah ya? Ga kok, emang masih banyak bangku kosong. Hehehe…

Kereta berangkat tepat waktu. Meluncur dengan kecepatan biasa saja. Keretanya udah tua, tau sendiri lah gimana kereta ekonomi di Indonesia (pengen ngrasain gimana naik shinkansen).

Bodohnya saya, ga bawa camdig :s

Huuffftttttt… padahal kan ini infestasi jangka panjang. (halah)

Sampai stasiun Alas Tuo bangku kita terisi penuh, satu ibu yang katanya turun di stasiun Gubug, dan seorang adik umur 15 tahun, pelajar SMP 17 yang mau ke Bojonegoro juga (lengkap kan identitasnya? Hehehe)

Karena sehari kemarennya hampir ga tidur, jadi ngantuk banget. Tapi ga bisa tidur, kereta ekonomi geto loh.

Bayangkan suasana seperti berikut :
Panas banget, tiap detik ada pedagang asongan, ada mijon, akua, pokari, permen jae, susu asin, ndhok kotak, pecel, kripik, rempeyek, es jeruk, dll (mpe apal nih saya). ada tukang sapu gerbong. Ada satpam yang mondar-mandir (2kali) di gerbong, ada petugas karcis (namanya kondektur ya?). ada buannnnyyyaaaakkkkk pokoknya.

Well, yang numpang kereta Feeder ini bukan hanya manusia, ada kucing dalam kardus, ada burung dalam kardus, ada ayam dalam sangkar (eh, itu namanya apa sih yang kayak keranjang buat ayam?), untung ga ada kambing atau sapi dalam kardus juga. =.=a

Oh ya, aku sempet sms mas Syifaul Musthofa, salah satu member CINIS yang masih bujangan ini konon cerita berasal dari Bojonegoro. Sebenernya cuma memberitahukan aja, soalnya ga bakal sempet maen-maen, jadwal kereta balik ke Semarang jam setengah 2, jadi di Bojonegoro cuma 1,5 jam. Kebetulan masnya juga udah ada acara, jadi ga sungkan deh.. kan ntar takutnya dikira sombong gitu ga mau maen-maen :p

aku kan jarang banget naik kereta, apalagi di siang bolong, kalo naik kereta juga biasanya malem, jadi ga liat apa-apa diluar gelap. Nah sekarang siang bolong, sepanjang mata memandang yang ada sawah aja boy.. sampe-sampe pas disms bapak, ditanyain udah nyampe mana, aku jawab aja,
ga tau, nyampe sawah😀

Hehehee… habisnya ga ada apa-apa yang mengindikasikan nama suatu daerah gitu. misalnya SD, kantor lurah, atau apalah.

Sebenernya momen keberangkatan ini kurang mengesankan. Awalnya sih menggebu-gebu, tapi karena belum sarapan, plus nahan hasrat panggilan alam yang tertunda gara-gara kepagian, plus lagi ngantuk. Jadi ya biasa aja…

Pukul 10.15 aku melihat sesuatu bertuliskan Kab. Bojonegoro. Ga tau lengkapnya apa, kan kereta tu cepet banget larinya. Hehehe… udah dag dig dug nih. Trus aku tanya sama adik di sebelahku,
“udah nyampe bojonegoro ya dek?”
“iya”
“berarti kurang berapa menit lagi nyampe?”
“masih lama, masih 2 stasiun lagi”

Gubrrrraaaaaaaaaaaakkkk!!! Masih lama ternyata sodara-sodara…

Yasudahlah, nikmati aja…

Singkat cerita, sampailah kita di stasiun Bojonegoro. Langsung disambut sama bapak-bapak tukang becak. Tapi cuekin dulu deh. Yang penting segera berburu tiket buat pulang nanti. Aku samperin bapak-bapak berseragam (gila!!! Bapaknya (eh, masih mas-mas ding) cakep coooyyyy!!!! Wkwkwkkk)
“maaf pak, kalo mau beli tiket ke semarang buat ntar siang dimana ya?”
“yang Feeder atau Blora?”
“Feeder pak”
“di depan yang sebelah kiri”
“makasih pak”

Dan… olalala… antrinya panjang sekaleeee….

Singkat cerita (lagi), tiket sudah di tangan. Kita langsung meluncur menyusuri pinggiran kota Bojonegoro dengan becak.

Berdasarkan pengamatan saya, Bojonegoro itu bersih sodara. Bersih banget. Tapi juga sepi. Ga tau kenapa, mungkin karena hari minggu atau karena ini di pinggir kota. Pokoknya gitu lah. Nyampe tempat tujuan di Kalianyar, rumah mbak Mela, semua kaget, tapi seneng. Kehadiran kita disambut dengan sukacita geto loh. Ada seulas senyum mbak Mela yang membuat kita bahagia juga.😀

Singkat cerita lagi (lagi), jam 1 kita harus meluncur ke stasiun kembali. Kali ini dianter Papanya mbak Mela, om Jhon. (SKSD)

Nyampe stasiun, suasana sepi bangeettt. Kontras sama pas dateng tadi!!! Jangan-jangan ketinggalan kereta!! Langsung aku samperin bapak petugas yang ganteng tadi yang kebetulan ada di peron.
“pak, ini kereta feeder mau ke semarang?”
“iya, langsung naek aja”
“set dah!!!! Penuh banget pak??”
“ya kan hari minggu”

Gila sodara! Keretanya penuh banget, di pintu sampe berjubel. Mau lewat aja ga tega coyyyy!!

Singkat cerita lagi (lagi), aku udah berhasil masuk kereta, gerbong 3 kalo ga salah. Disitu aku terombang-ambing. Keinjek. Kegencet. Dll. Pokoknya so amazing! Aku yang udah biasa berdiri di bis Semarang-pati, ini lebih mengesankan lagi. 6 jam berdirinya!

Sebenernya inti ceritanya disini. (apppaaaaaaaa??? Udah sepanjang ini baru ada inti???) hehehe… sabar…

Disini, saya ketemu banyak ibu-ibu dan bapak-bapak yang ramah banget. Yang ga perlu dipancing buat bercerita untuk bercerita. Jadi saya ga perlu basa-basi duluan. Karena saya memang ga pinter basa-basi. Banyak sekali cerita yang saya dapat dari orang yang silih berganti. Mulai dari cerita sulitnya hidup hingga cerita tentang kereta yang overload itu, mulai dari cerita tentang harga sembako hingga tentang negara. Pokoknya banyak banget. Dan yang pasti ga ketinggalan dari cerita setiap ibu adalah tentang anak-anaknya. Inilah yang akan saya bagi dengan pembaca semua. Mungkin cerita ini akan terdengar biasa saja, tapi bagi saya sangat luar biasa.

Sebut saja beliau BUNGA (bukan nama sebenarnya). Seorang ibu yang kutaksir berusia 50an. Masih muda. garis-garis kecantikan dibalut keramahan khas orang Jawa. Beliau naik dari stasiun Kradenan, katanya mau turun di Gubug. Antara ibu-ibu itu saling ngobral ngabril ngalor ngidul. Sesekali saya menimpali, biar pegelnya ga berasa gitu. hehehe…

Tiba-tiba si ibu bercerita tentang anaknya.
“mbak, mereka itu pacaran ya?” ibu itu bertanya sambil menunjuk kedua teman saya.
“iya bu, kok tau?” jawaban basa-basi sebenarnya😀
“kayak mantu saya masnya, grapyak. Saya itu seneng banget lho punya mantu grapyak gitu, ramah sama semua orang, terutama sama orang tua.”
*nah lo, ga nyambung ya?
“putranya berapa bu?” saya berusaha mengarahkan pembicaraan pada jalur yang benar :p
“10 nak. Udah punya pacar juga belum nak?”
*gubrak! Tu kan bener jadi kemana-mana
“hehee.. belum bu..” sambil berharap semoga ga ditawarin jadi mantunya :p
“lho jeng, sampeyan niku putrane 10???” ibu disamping ibu itu menimpali pembicaraan kita. aman…
“iya bu. 7 jaler, 3 estri”
“ckckck… boten KB nopo?”
“wah, mboten bu, sengaja. Kula kan percaya banyak anak banyak rejeki”
“owalah… lha wong sampeyan iki isih enom lho, wanita jaman sekarang kok anake 10” si ibu yang itu kutaksir umurnya sekitar 60an, beliau terheran-heran.
“lha kula rumiyin nikah muda lho bu. 13 tahun nikah. 15 tahun punya anak pertama. Terus tiap dua taun punya anak, alhamdulillah bu.”

Subhanallah ibu ini bercerita dengan semangat 45 dan sumringah, tergambar jelas raut kebanggaan.

“suami saya orang Sunda. Saya besarkan anak-anak saya semuanya sendiri. Sekarang yang paling besar usia 36, yang paling kecil masih SMP. Cucu saya sudah 4.”
“lho, kok sendiri?”
“iya bu, suami saya nikah lagi. Ya sudah kalo memang maunya gitu ya saya ikhlas. Saya masih punya anak-anak.”
“cerai gitu?”
“mboten, kula mboten dipegat, nggih sampun kula ditinggal. Kula ikhlas mawon. Yang penting kula semangat membesarkan anak-anak saya, semuanya.”

Subhanallah… sampai disini saja ceritanya. Mungkin seharusnya ini adalah aib yang tak patut diceritakan. Tapi disini saya mendapat pelajaran berharga. Sesakit apapun oran lain melukai saya, saya harus memaafkan, saya harus mengikhlaskan. Toh mereka manusia biasa. Bukan budak saya yang berhak saya caci maki apabila melakukan kesalahan.
Salah satu hikmah dalam proses memperkaya hati kali ini.

Kereta terus melaju meninggalkan segala resah. Kini kurasakan indahnya memiliki setelah kehilangan, bukan mudah memberi maaf ketika hati masih berdarah, namun sampai kapan aku akan terus meratapi apa yang tidak kumiliki? jalan masih panjang.

The great of Feeder. Yang mampu kembali membuka hatiku. Kembali menyentakkanku, bahwa hati ini luas tak berbatas.
Sekian dulu tulisan kali ini. kapan-kapan saya edit lagi. Hahahaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s