Awalnya Nyebur di KAMMI

Fuih… Hari ini panas banget, Ramadhan pertamaku di kota Semarang. Belum genap satu bulan aku di sini. Beberapa hari yang lalu aku melihat spanduk membentang kurang lebih bertuliskan seperti ini,

“ Dicari!! Superhero Indonesia!! Ikutilah Training Leadership….”

Cukup menarik perhatianku, tapi di sana tertulis diadakan oleh KAMMI Komisariat Sastra UNDIP. Apaan tuh??? Sastra UNDIP ya tempatku bercokol saat ini, tapi KAMMI tu makanan apa?? Sampai di kos, aku sms mas Wahid, seniorku,

Mas, mu tny ni, KAMMI apaan c?

Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia. Tu extrakampus, brgrk d bdg politik. Tapi aku kurang suka biasanya mereka menguasai rohis juga. Jadi kecampur-campur deh.

U ikut KAMMI?

Ga, ak ga trtrk ma politik. Emg knp? Mu ikut?

Besok jumat ada acara KAMMI, Q pgn ikut. Kan Q jg sk politik.

Q ngedukung aja. Hehehe… Ya ikut aja… semangat!!!

H-1, aku masih ragu, ikut ga ya?? Ni kan pengalaman pertamaku di dunia kampus. Sebelum ada kelas, aku sempatkan ke basecamp KMMS (Keluarga Mahasiswa Muslim Sastra), asal tau aja KMMS tu yang pertama kali aku kenal, aku berniat mencari mbak Arina, karena beliau satu-satunya yang kukenal. Hehe…

“ Assalammualaikum..” kulongokkan kepala ke dalam ruangan di pojok depan kampus yang konon katanya KMMS tu yang paling berani nampang di bagian depan dibanding UKM-UKM lain yang basecampnya ada di bagian belakang.

“ Waalaikumsalam warahmatullah.. “ jawab beberapa mbak-mbak di situ serempak.

“ Mbak Arinanya ada?” dengan wajah blo’on aku tanya gitu, habis lupa ma wajahnya mbak Arina. Penyakit lama susah hafal wajah orang. Hihihi…

“ Masuk dek, ada apa?”

Byuh, untung yang jawab pertanyaanku cuma satu, yang kuduga pasti mbak Arina. Hee.. aku pun masuk, melepas sepatuku pasti.

“ Kenalin, ni Amy perpus 2008.” Kata mbak Arina memperkenalkan aku dengan semua mbak-mbak yang di situ. Trus seperti biasa pake cipika-cipiki. Deuh… akrab banget kayaknya, padahal baru kenal, jadi terharu… (beuh melankolis kambuh dah…)

“ Ada apa dek?”

“ Gini mbak, tu di depan kan ada spanduk soal training leadership, Amy boleh ikut ga?

(suer waktu itu aku ga tau kalo KAMMI beda sama KMMS. Beuuuhhh… untung aja ga ada yang protes…)

“ Boleh lah.. sekalian ajakin temen-temen kamu ya dek.”

“ Tu tempatnya di mana?”

“ di kampus BLPT.”

“ Apaan tuh? Di mana? Hehe.. Amy kan lum tau Semarang mbak.” Jujur dah ngomong, kan malu bertanya sesat di jalan. Ckikikiki…

“ InsyaAllah kalau masalah itu gampang dek, ntar kita kumpul dulu di depan sini, trus naek angkot bareng-bareng ke sana, jam 3 sore kumpul ya…”

“ Waduh, Amy kalo Jum’at kuliah mpe jam setengah empat ik, gimana donk? Kan ga sempet siap-siap.”

“ Ya ga papa, ntar kamu hubungi mbak aja, InsyaAllah ada yang jemput.”

“ Owh yaudah, makasih banyak ya sebelumnya. Emang acaranya apa aja mbak? Yang dibawa apa aja?”

“ Banyak kayak talk show gitu, tapi tiga hari dua malam. Ya kayak training leadership yang lain gitu. Bawa perlengkapan secukupnya aja. Oh ya, ntar ada Pra DM1 di auditorium Imam Bardjo jam 3. Datang aja, ntar ada pembekalan di sana.”

“ InsyaAllah ga bisa mbak. Hehe… habis ada kuliah mpe jam setengah empat mulu, regular tapi rasa extensi, gini dah…  Tapi kalo ga ikut itu tetep bisa ikut itu?”

“ Bisa kok.”  Kata mbak Arina sambil senyum, mungkin saking herannya ketemu perempuan paling cantik di negeri Indonesia ini, yang ngomongnya blak-blakan ga tau malu. Hihihi…

“ Yaudah Amy pergi dulu, ada kelas lima menit lagi. Makasih ya mbak.. “

Kulemparkan senyum khasku sama mbak-mbaknya.

Keluar dari KMMS aku langsung melakukan jurus jalan cepat yang kumiliki menuju kelas. Yah masak iya baru dua minggu kuliah dah telat, jaim dikit dunk ma temen n dosen. Kan kesan pertama begitu menggoda. Hahaha… iklan banget… Untung aja dosen lum nyampe, trus celingukan nyari sahabatku dengan susah payah (aku punya kebiasaan aneh, ga bakal ngenalin orang di tempat ramai), untung aja sahabatku ngerti, trus dia manggil aku sambil melambaikan tangan agak norak kayak lagi jemput orang di bandara. Untung ga pake karton bertuliskan namaku Tik. Agagaga… Aku nyamperin dia dan kuseret ke kursi paling depan.

“ Ngapain di sini? Enakan di sana dudul! Kalo di sini ga bisa ngantuk!!” dia ngomel ga karuan.

“ Justru biar ga ngantuk dudul! Kita mesti nunjukin performa terbaik kita to ya di depan dosen. Hehe…” sok-sokan kambuh dah.

***

Ni hari Jum’at, aku ada kelas pukul 10.00-11.45 WIP (Waktu Indonesia Pleburan.:p). huhh.. dosennya ga bangeet… ngantuk berat euy… jadi mengurangi semangatku yang dah meletup-letup bagai gunung Merapi. Ceilee… hiperbol banget…

Aku pulang menyusuri jalan menuju kos di Singsong 25, panaaaaaaaaasssssss sekalee… bawa payung sih, tapi males bongkar ransel. Habisnya isi ranselku gi berantakan. Ada plastik isi sampah, payung, buku kuliah, buku bacaan, majalah, deelel gitu. Mending tetep pake jurus langkah cepat. Sampai di kos dah mulai lemes. Aku langsung tidur sejenak mengobati kantukku sejak di kelas  tadi. Pukul 13.00 aku bangun, shalat, lalu siap-siap ke kampus lagi. Menyusuri jalan lagi, kali ini aku manfaatkan payung di ranselku, dah ga tahan dan kulitku yang ga bisa diajak kompromi dah mulai bintik-bintik cokelat, yap pori-poriku kebakar ganasnya sinar sang surya. Gimana panasnya neraka ya?? hiks…

Akhirnya nyampe juga. Ga semangat sama sekali, sepuluh menit, tigapuluh menit, satu jam, waktu berjalan tapi mana ya dosenku itu?? Huh BT!!! Kuputuskan pulang. Jalan lagi. Hiks…

Nyampe di kos dengan kondisi sangat memprihatinkan. Asli semangatku udah menguap entah kemana, tinggal 10% mungkin. Masuk kamarku langsung mak nyuuusss… dingin… sejuuuk… padahal ga pake AC lho. hahaha… terus aku keinget sama soulmateku, siapa lagi kalo bukan Hpku. Hehe… Ada 2 message dan 3 missed calls. Aku buka sambil tiduran,

From : TIKA

Amy!! Cepet balik ke  kampus!! Ada dosenE!!

Gubrak!!! Dua sms sama persis. Dan 3 missed call dari Tika juga. Puifhh… ga sopan banget tu dosen, korupsi terang-terangan berkali-kali. Sejuknya kamarku bikin kepala dan hatiku panas lagi. Huuuuaaaaaa!!!! Kuputuskan BOLOS!! Dengan ogah aku mulai packing segala perlengkapanku. Baju, mukena, Al Qur’an mini, peralatan mandi, sandal jepit kebangsaan, notebook, pulpen, roti, minum, vitamin, dll. Dan OMG!!! Ranselku ga muat!!! Udah ga ada yang bisa ditinggal, terpaksa deh bawa tas jinjing, bodo kata orang mu dibilang pindahan ato whatever lah…

Semua dah siap, aku bimbang, jadi ikut ga ya? Di mana hilangnya semangatku?? Pukul 16.00 aku janji dijemput panitia di sekitar Tugu Muda. Nah, untuk nyampe Tugu Muda naik apa?? Eh si Ela temen kosku nawarin nganterin, aku yang boncengin. Di perjalanan ngobrol, ternyata eh ternyata si Ela ga punya SIM!! Gila juga nih anak, dari Magelang mpe sini ga punya SIM. Tiba-tiba aku inget, di Pandanaran kan banyak polisi “hunter”, ntar kalo Ela kena kasian juga. Akhirnya kuputuskan nyari taksi aja. Eh untung ada taksi kosong.

“ La, makasih banyak ya! Sorry ngrepotin. Ati-ati ya baliknya. Ni lurus aja balik arah, nyampe Simpang Lima dah tau jalannya kan?”

“ Yup, maap ya My..”

“ ga pa pa. thatha…”

Aku buru-buru masuk taksi, kan ga enak kalo ditungguin mbaknya.

“ kemana Non?”

“ Tugu Muda pak.”

“ di sebelah mana non?”

“ Mmm… enaknya kalo nunggu orang di mana Pak?”

“ owh yaudah disana aja.” Kata bapak itu sambil menunjuk suatu sudut jalan.

“ makasih banyak Pak.”

Aku menunggu di situ, kok ga datang-datang ya yang jemput? Jangan-jangan lupa. aku telpon mbak Arina,

“ Mbak, Amy dah di Tugu Muda, yang jemput siapa?

“ Iya dek, mbak Ulya sama mbak Asri menuju sana.”

“ owh yaudah, makasih mbak.”

Klek. Ups, aku kan ga tau yang mana mbak Ulya dan mbak Asri? Ah udah lah, ntar ngandelin feeling aja, biasanya feelingku tokcer. Hehe… ga lama setelah  itu, ada motor berhenti di hadapanku, aku cuek tetep mainan HP.

“ Amy!!”

Aku nyamperin mereka,

“ Mbak Asri dan Mbak Ulya ya?”  nekat asal tebak. Hehe…

“ Iya. Ayo naek.” Kata mbak Ulya sambil menyodorkan helm.

“ Lha mbak Asri gimana?” tanyaku bingung, karena motornya cuma satu.

“ Asri nunggu di sini. Mbak nganter kamu dulu.”

“ thatha!!!”

Nyampe sana tanpa banyak omong aku ngikutin langkah mbak Ulya dari belakang. Ternyata mbak Ulya punya jurus yang sama denganku, jalan cepat. Hahaha…

Aku langsung registrasi, di sana udah banyak peserta. Aku naruh ransel sama tas jinjingku di tempat panitia, langsung ngloyor ke tempat peserta dengan PDnya. Lalu tanpa babibu lagi aku kenalan dengan semua akhwat di situ. Ada yang dari UNDIP, POLINES, UDINUS, IAIN Walisongo, dll. Aku mulai akrab dengan temen-temen yang baru kukenal itu, dan semangatku tumbuh lagi!!! Yes!!! Tapi heran, lum ketemu akhwat yang dari Jawa Tengah, adanya dari Jakarta, Padang, Bandung, dll. Duh, kemana orang Jawa?

Ga terasa waktunya buka puasa, dikasih ta’jil air mineral sama kurma, ehm, rasanya ini buka puasa pertamaku yang terasa lain, entah kenapa. Lalu kita bersiap shalat Maghrib berjamaah, meninggalkan ruang itu menuju kamar yang ditentukan panitia. Aku sekamar dengan Mimin dari FISIP, Ade dan mbak Aisy dari Sastra, mbak Rina dari Fapet UNDIP. Ya di situlah kami bermukim.

Habis Isya’ kami mulai materi. Wuih, jadwalnya padet coy… penuh materi… Sekitar pukul 23.00 materi selesai, waktunya pembinaan. Kebetulan pembinaku mbak Ulya. Di situ aku baru menyadari kebloonanku yang lum ilang, ternyata ada kewajiban-kewajiban yang harus kita lakuin, tu dikasih tau pas Pra DM yang aku ga ikut tu. Wah mampus!! Ada hafalan ayat Al Qur’an, aku kan paling susah ngafalin Ayat-ayat itu, ga tau kenapa, mungkin saking banyaknya setan yang bermukim di tubuhku. Hehe…

“ Ntar di akhir acara ini, saya ngecek mutaba’ah harian kalian. Antara lain shalat berjamaah, shalat sunah, bacaan Al Qur’an, hafalan surah Shaff ayat 1-4, Al Ma’tsurat, dan kelakuan kalian sesuai tata tertib peserta sesuai yang disampaikan pada pra DM kemarin. Ada yang ditanyakan?”

“ mbak, Al Ma’tsurat tu apa sih?” tanpa malu-malu karena dah malu-maluin, sekalian aja daripada ga tau dipiara.

“ tu amalan dzikir pagi dan petang Rasulullah yang dibukukan oleh Hassan Al Bana.” Jelas mbak Ulya. Aku mengangguk mengerti, meski lum tau bentuknya kayak apa.

“ Jangan lupa ntar jam 2 bangun ya lail.”

Pukul 23.35 kita balik ke kamar masing-masing, aku ngerasa penat banget, kuputuskan mandi. Setelah itu aku berusaha memejamkan mata, tapi ga bisa, akhirnya ngobrol sama mbak Rina yang kebetulan di sebelahku,

“ Mbak punya Al Ma’tsurat?”

“ ga bawa, si Mimin bawa kayaknya tadi, besok pinjem aja.”

Sampai di situ saja obrolan kami. Lalu aku ngambil Al Qur’an, berusaha menghafal sekuat tenaga hingga tetes darah penghabisan. (lebay…) Dan benar dugaanku, aku ngantuk! Entah tiba-tiba gelap.

“ Bangun!!! Bangun!!! Lail!!!”

Pyuh.. baru tidur bentar udah dibangunin. Langkahku kuseret menuju kamar mandi, ngantri sambil memejamkan mata. Akhwat shalat di ruang berbeda dengan ikhwan, kami di lantai 2, ikhwan di mushola. Oh ya, karena ini Ramadhan, Qiyamullailnya shalat tarawih.

“ Rapikan shaff! Bacaannya surah Al Baqarah juz 2, bagi yang mau nyimak tafadhol.” Instruksi dari imam.

Hmmm… lama nian. Bacaannya panjang, padahal Cuma 8 rakaat. Mana kantuk mulai menghinggapi mataku lagi. Setelah selesai, aku buru-buru balik ke kamar untuk tidur sekejap barang 15 menit pikirku. Habis itu bangun karena mesti sahur bareng. Trus shalat subuh. Habis shalat subuh pembinaan lagi. Trus bersih-bersih. Lalu mulai deh dengan materi sehari penuh. Bosan pasti, mana ngantuk.

Akhirnya materi mpe dhuhur doank, trus kita shalat, habis itu istirahat mpe jam 2, lumayan bisa tidur. Tapi temenku si Mimin mulai ngomel-ngomel,

“ huh ni acara apaan sih, bosen aku!! Pengen pulang!!”

“ lho, emang kenapa? Dah lah dijalanin aja, tinggal besok doank.”

“ aku dah ga betah, pengen kabur!!”

“ Ye.. ngapain susah-susah kabur, minta ijin pulang aja.”

Entahlah hanya itu yang ku dengar, lalu gelap. Hihihi…

“ Amy, bangun dek! Bentar lagi mulai, ga lucu kan kalo telat!” mbak Rina ngebangunin aku.

“ Hu’um.”  dengan langkah gontai aku ke kamar mandi untuk cuci muka.

Jujur aku di sini Cuma bawa diri, ga tau jadwal, ga tau tata tertib, pokoknya ngikut. Ckikikiki…

Tenyata siang ini materinya Manajemen Aksi, kita diajarin tata cara dan sopan santun aksi. Wah, di kupas lengkap dah.. trus sesuai jadwal ntar habis Ashar kita simulasi aksi. Ehm, semangatku mulai balik nih!!

“ untuk simulasi nanti, kita longmarch ke Tugu Muda, kita orasi di sana. Setuju?”

“ setuju!!!”

“ mau milih isu apa? Pengadaan mobil dinas oleh Gubernur Jateng yang baru, rencana fatwa pengharaman rokok, atau apa? Ingat, ini konteksnya aksi damai.”

Lalu kita ngobrol ngalor-ngidul milih isu, milih korlap, dsb. Waktu Ashar kita bubar, harus balik lagi 15 menit kemudian. Habis itu kita bawa semua perlengkapan, terutama mukena, aku bawa ranselku deh yang berisi segala macam titipan temen-temenku. Trus ikhwan-ikhwannya coret-coret bikin poster, dll, atribut aksi lengkap. Lalu setelah dipimpin doa, kita longmarch ke sana, oh ya, isunya tentang fatwa pengharaman rokok, kita mendukung. Sambil nyanyi-nyanyi, triak-triak yel gitu, khas aksi mahasiswa deh.

Kita semangat banget. Tapi OMG!! Semua mata tertuju pada kita. Mungkin orang-orang pada heran kali ya, masak aksi jam 4 sore, mana gi puasa lagi, triak-triak. Harusnya orang puasa jam segitu dah lemes-lemesnya. Hahaha… kita juga sempet muter tugu muda. Ga terasa udah hamper maghrib!! Yap, kita buka bersama di tengah Tugu Muda. Eleuh eleuh… nikmat pisan euy… habis itu akhwat shalat di mushola gedung Pandanaran. Ikhwannya shalat di situ. Slese shalat, baru deh kita makan, trus balik ke tempat semula.hihihi….

***

“ Eh, mbak Rina mana? Lum dateng ya?” tanyaku pada Ade, karena sampai jam 8 Cuma ada kita berdua.

“ Mbak Rina tadi pamit pulang, soalnya besok pagi ada amanah yang ga bisa ditinggal. Dia tadi nyariin kamu tapi ga ada.”

“ Owh gitu to. Lha Mimin mana?”

“ Mimin dah kabur tadi pas aksi.”

“ wealah…”

Kita makan makanan kecil yang kubeli kemaren, mungkin makanan-makanan ini yang bikin ranselku ga muat.:p

Pukul 20.15 ada materi lagi, tentang kepemimpinan. Yang bawain materi Presiden BEM KM UNDIP, seruuuu banget!! Mpe sekitar pukul 23.00 kita diskusi. Ada sms masuk,

From : Benny FE

Woy… aku wis bali. Hahaha…

Di sini aku baru sadar, banyak teman-temanku yang telah berguguran alias pulang. Sayang banget mereka ga ngrasain sensasi aksi dan materi paling seru ini. Lalu seperti kemaren, pembinaan bentar, trus tidur, rencana jam 2 bangun QL lagi.

***

Alarmku bunyi pukul 01.45. lalu aku nyamber roti, laper sih. Temen-temenku ga ada yang bangun. Oh ya, kami ketambahan penghuni baru, namanya Ilmi, dari IAIN Walisongo. Orangnya lembuuut banget, mana cantik dan imut lagi. Udah gitu aku dipanggil “mbak” dan parahnya lagi pake krama alus. Meneketehe… haduhadu…

Aku keluar kamar, sepi. Ga ada tanda-tanda kehidupan. Aku berpikir, mungkin pada QL ndiri-ndiri kali ya.. lalu aku wudhu dan bercengkrama dengan Qur’an miniku. Sampai pukul 02.30 belum ada tanda-tanda kehidupan. Si Ilmi dah bangun, Ade kebetulan gi uzhur, jadi dia ga bangun, mbak Aisy entah tidur di mana kayaknya sama panitia.

“ Mbak, menika mboten wonten tarawih nggih?”

“ Ada, kemaren jam segini dah mulai kok. Jadwalnya hari ini juga, tapi ga ada orang di luar.” Aku jawab pake bahasa Indonesia, lha daripada belibet kosakata krama alusku minim.

“ Pripun menawi shalat jamaah piyambak mawon? Njenengan dados imam.”

“ halah, ga bisa aku, Juz Amma aja lum hafal.” Lagi-lagi aku jujur dengan kelemahanku.

“ nggih sampun menawi ngoten shalat piyambak mawon. Kula dereng saged dados imam.”

“ Ya iyalah, kan namamu Ilmi, bukan Imam. Hahaha…”

Belum sempat Ilmi melangkah ke kamar mandi, di luar panitia triak-triak ngajak QL. Owalah, ternyata pada kesiangan semua. Mungkin efek kecapekan kali ya. Jadi ni ga sengaja. Kali ini kita shalat di mushola bareng ikhwan. Masya Allah, kantuk mulai menyerang lagi. Mana ikhwannya ga dateng-dateng. Padahal waktu terus berjalan. Jam 3 baru mulai. Selesai 55 menit kemudian. Waktu itu imsak jam 04.05. trus buru-buru makan sahur untuk yang terakhir di sini. Karena waktu minim, kuputuskan untuk makan roti bawaanku aja, aku ga bisa makan nasi cepet-cepet. Trus kita mulai lagi aktivitas seperti hari kemarin dengan setumpuk materi. Banyak peserta yang tidur, maklum lah.

***

Semua materi selesai, dan diumumkan tentang kelulusan peserta. Oh ya, sebelum itu, aku dites hafalan, alhamdulillah bisa, meski tersendat-sendat. Fiuh.. saatnya penutupan. Kita nasyidan, dan pasti Mars KAMMI. Kayaknya ni ga asing deh…

KAMMI sadari jalan ini kan penuh onak dan duri

Aral menghadang dan kedzoliman yang akan KAMMI hadapi

KAMMI relakan jua serahkan dengan tekad di hati

Jasad ini darah ini sepenuh ridho di hati

KAMMI adalah panah-panah terbujur

Yang siap dilepaskan dari busur

Tuju sasaran siapapun pemanahnya

KAMMI adalah pedang-pedang terhunus

Yang siap berlari menebas musuh

Tiada peduli siapapun pemenangnya

Asalkan ikhlas di hati tuk hanya ridho illahi robbi

KAMMI adalah tombak-tombak berjajar

yang siap dilontarkan dan menghujam

Menembus dada lantahkan keangkuhan

KAMMI adalah butir-butir peluru

Yang siap ditembakkan dan melaju

Tanpa goyah menumbang kedzoliman

Asalkan ikhlas di hati tuk hanya ridho illahi robbi

KAMMI adalah mata pena yang tajam

Yang siap menuliskan kebenaran

Tanpa ragu ungkapkan keadilan

KAMMI pisau belati yang slalu tajam

Bak kesabaran yang tak pernah padam

Tuk arungi dakwah ini jalan panjang

Asalkan ikhlas di hati tuk hanya ridho illahi robbi

***

Semarang, November 2008

3 thoughts on “Awalnya Nyebur di KAMMI

  1. yyyeeeeee…..
    aku angkatan 2010 jurusan sejarah…
    pada awalnya aku gak tau kalo ada organisasi rohis untuk mahasiswa undip ini… baru tau ada organisasi rohis KMMS Sastra Undip waktu aku di undang untuk datang ikuti acara kegitan organisasi yaitu kegiatan tarling ama buber pas kita puasa…
    pertama,aku diundang ma mbak Yolland tp aku gak bisa dateng duech… trus minggu selanjutnya aku di undang ma mas Anton, akhirnya bsa nemenin nih…
    sekarang aku aktif organisasi KMMS Sastra Undip di bagian Syiar…
    tp gak tau tugasnya bagaimana nih….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s