Tragedi No.1 : November Rain

Mulai awal hari aku udah ga normal. Hal ini dipicu dengan statement penuh keyakinan yang aku ucapkan tadi malam, bahwa salah satu manfaat tidak tidur setelah QL adalah internet yang wush wush wush, no waiting no buffering. Wkwkwkkk

Jadi dari jam setengah 4 aku sibuk onlen, buka-buka email yang teronggok tak berdaya di inboxku, download segambreng lagu daerah yang ilang karena virus jahat kemaren, dan yang paling penting cari bahan seminar (l-a-g-i).

Habis subuh lanjut lagi. Nah, ga berasa udah jam 7, berniat melanjutkan tidur tu. Kan katanya ga boleh tidur habis subuh, tapi kalo habis dhuha boleh kan? Wkwkkwkwkk #plaaaaaakkk

Nah, pas udah niat tidur tu, si Farida sms,

“beb, ngampus jam berapa?”

Gubrak dah… eh hape juga ngambek ga bisa buat bales sms. Jadilah aku mengirimkan sinyal semacam semaphore via fb.

Dan nungguin fb demi menanti jawaban.

Nah, sambil nungguin fb, aku berasa krues-krues, aku beli makan dengan tanpa rasa berdosa di warteg depan gang.

Sampai kos, masih dengan rasa tak berdosa, aku makan itu sebungkus porsi kuli (padahal udah bilang separo porsi). Baru makan sekitar 6 suap, aku baru inget kalo aku puasa. @.@

Tu kan mulai lagi dodolnya. Padahal kan tadi udah saur pake roti sama mung bean… >,<

Sempet berhenti beberapa saat, aku menimbang-nimbang, lanjut puasa atau ga. Kalo lanjut, makanan ini mubadzir, lagipula terlanjur seret di tenggorokan (kenapa ingetnya ga setelah minum air aja sih? Atau pas udah abis sekalian! Hahaa). Akhirnya aku putuskan batalin puasa. Ga kece banget deh -.-“

Kamis kemaren ada tragedi sahur habis subuh gara-gara salah liat jam dalam kondisi kriyip-kriyip, dan kamis ini malah makan warteg. @.@

Oke, tragedi itu selesai, intinya aku ga jadi puasa.

Habis itu ada telpon dari Mbuta. Dia bilang, seminar harus dikumpul hari ini. Denger kabar itu, rasanya tu kayak dijeblosin ke bangku parade, terjun ke panggung sirkus aneh, dan dilempar ke panggung raksasa! #ngiklan

Tapi suer, rasanya dag dig dug beneran, melebihi dag-dig-dug-nya pas mau dilamar Prabu Revolusi tapi ga jadi, gara-gara keduluan sama si Zhizhi Shahab. #hahaha abaikan

Langsung tu worksheet yang tadinya udah aku close aku buka lagi. Niat mau tidur udah sirna bagai ditelan bumi. Aku mulai utak-atik lagi, kira-kira mana yang ga pas. Ga lucu kan kalo aku nulis tulisan ilmiah pake bahasa gajebo kayak di tulisan ini…

Ga berasa udah jam 9, padahal janjian ke perpus sama temen-temen jam 10. Dengan berat hati kutinggalkan worksheet yang kukerjakan dengan sepenuh jiwa ragaku itu. (halah lebay…)

Aku mandi bebek. Tau kan mandi bebek? Itu lho yang cuma epyek-epyek.. (what the meaning of epyek-epyek? :s). Nah, pas mau buka pintu kamar mandi, aku shock, aku kekunci meeen…

Situasi kosan sepi banget, mbak-mbaknya udah pada berangkat kerja dari jam 7 tadi. Aku ga sempet nengok ke cermin di kamar mandi saat itu, andai iya, bisa dipastikan wajahku pucat saking ketakutannya. Gimana ga takut, ga ada orang sama sekali dan aku ada di dalam kamar mandi, mau teriak pun percuma ga bakal ada yang denger. Mau nungguin sampe mbak-mbaknya pulang? Jam 10 malem… rasanya pengen banget nangis, mana udah terlanjur ada janji jam 10. Bodohnya, aku ga bawa hape, biasanya aku ke kamar mandi bawa hape, untuk mengantisipasi hal-hal seperti ini, udah berpengalaman kekunci di kamar mandi di berbagai tempat soalnya -.-“

Akhirnya aku berpikir alat apa yang bisa buka kunci pintu itu… di dalam kotak mandiku ga ada alat semacam gunting atau benda tajam gitu, sikat gigi ga mungkin. Akhirnya dengan sok cool sambil merapal segala doa dalam hati (soalnya lagi di kamar mandi kan ga boleh doa kenceng2), aku berusaha njebol itu handle pintu, berat, sakiiiiiittt… walaupun itu handle udah geje tetep susah banget dijebolnya. Berbekal kekuatan yang berasal dari sebungkus nasi warteg tadi, akhirnya berhasil jebol tu handle. Tapi belum selesai, perjuangan belum berakhir. Kunci itu sebenernya bisa dibuka pake gunting, tang, atau kawat (pengalaman banget ni -.-“), tapi masalahnya ga ada semua itu. Lalu aku putuskan menyelipkan tangan mungilku ke lubang bekas handle pintu yang kujebol tadi, sakiiitt.. lubangnya tajam-tajam, alamat lecet-lecet dah tanganku, periiiih banget…*ngomong ini sambil meringis

Daaaaaaaaaaaaann…. yiiipppiii!!! Berhasil men!!!! Kali ini aku bener-bener nangis antara terharu dan nahan perih di tangan.

Kali ini aku bersyukur banget punya ukuran tubuh cukup mungil, setidaknya tanganku bisa menerobos lubang itu.

Mungkin Allah sedang menegur aku, gara-gara melupakan puasa tadi pagi. Tapi suer deh Allah, aku lupa… daripada mubadzir kan ya… T.T

Atau mungkin Allah sedang memberiku pelajaran tentang hidup lagi.

Jika kamu menginginkan sesuatu, kamu harus berusaha seoptimal mungkin dan fokus pada tujuan. Dan seringkali kamu harus mengorbankan sesuatu. Tapi pasti ada yang indah setelah itu. Allah pasti menolongmu.

Dalam kasus ini, aku sangat ingin keluar dari kamar mandi, secepatnya menghirup udara bebas. Kemudian aku berusaha keras untuk membuka pintu, apapun caranya, dan fokus hanya membuka pintu, mengabaikan segala perasaan termasuk kepanikan. Dan kali ini aku harus mengorbankan pintu yang jebol itu, serta tanganku yang luka. Allah pun memberikan kekuatan untukku menjebol handle pintu, memudahkanku membuka kuncinya. Subhanallah..

Allah, makasih banyak ya pelajarannya… makasih banyak… maaf selama ini banyak mengeluh…

Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu alla laa illa ha’illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaik..

#pojok kamar nomor 1, 31111

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s