NorakNorakBergembira ; Biar Norak Tapi Bahagia

Hari ini rumah kecil saya kedatangan tamu : bude, pakde, mbak sepupu, sama 2 ponakan cowok-cewek yang unyu-unyu (percaya donk pasti, tantenya aja unyu-unyu gini.. :p).

Nah, saya kalo ada anak kecil bawaannya ga bisa diem, pasti ikut ngariung bareng mereka, walau kadang mereka menggunakan bahasa planet yang sulit dipahami.

Ditengah-tengah prosesi ngariung itu, nyeletuklah sepupu saya, ceritanya sedang bernostalgia masa kecil gitu, konon itu kalimat legendaris yang membuat saya terkenal di kampung halaman bapak a.k.a rumah mbah akung&mbah uti adalah

“sodonsadundisototiembekbuuuk”

Hayoo siapa yang bisa menerjemahkan coba??? Saya traktir sebulan di warung Mang Edun deh.. Hahaha

Gara-gara keinget itu, saya jadi ingin noraknorakbergembira seperti biasa.😀

Terus terang saya sangat bahagia pernah menjadi anak norak. :p

Dan beri apresiasi kepada saya yang dengan kepedean tingkat dewa mampu menceritakan kenorakan saya dengan bangga. Hihihi

berikut daftar kenorakan saya (nomor urut bukan interpretasi peringkat. Halaaaahh…)

Eh sebelumnya, siapin plastik ya, siapa tau muntah… :p

1.Dulu waktu saya umur 2 tahun, di kampung halaman bapak saya di sebuah desa dekat kota kabupaten, bernama desa Bringin Wareng, kecamatan Winong, belum ada listrik. Jadi tiap malem pake lampu petromak. Nah, pada suatu malam saya kebelet pup. Karena gelap cuma ada lampu petromak, saya ga mau pup di WC, akhirnya dengan kreatifnya bapak saya menyediakan kertas untuk menampung pup saya. hiiyyyeeeekk… (kebayang kan gimana pengorbanan ortu kita dalam mengurus kita di waktu kecil? Hiikksss..), disuruhlah saya pup di kertas itu. Masalah bermula dari sini, karena cahaya lampu petromak ada di depan saya,otomatis bayangan ada di belakang saya, waktu itu saya heran, kenapa ada yang ngikutin mulu?? Akhirnya saya menghindar selangkah demi selangkah, dan tetep pup. Wkwkkwkwk
alhasil saya membuat jejak berupa feses yang mengikuti kemanapun saya menghindari bayangan.
:malu :malu

2. Pada dasarnya saya sama sekali ga suka perhiasan menempel di kulit saya, apapun itu. Nah pada suatu pagi Idul Fitri, mendadak bangun tidur saya nangis teriak-teriak histeris minta cincin. Entah malamnya mimpi apa. Padahal sebelum-sebelumnya perhiasan yg diberikan ibu selalu saya tolak. Akhirnya sepupu saya membagi satu cincinnya buat saya. Wkwkkwkwk noraaak abiiisss…
Itupun cuma saya pakai sehari,habis itu masuk museum sampai sekarang.😀

3. Seperti banyak anak perempuan pada umumnya, saya juga centil. Tapi kecentilan saya masih undercontrol, hanya dirumah. Saya suka pakai high heels ibu yang pasti kedodoran, sambil bawa tas tangan, sama bawa payung, kadang-kadang pakai baju ibu, lalu bercakap-cakap di depan cermin besar di kamar ibu. Tapi saya sudah lupa, entah saya bercakap-cakap apa saat itu. Hahahaha.. Norak abiiisss…

4. Saya suka sebel sama pembantu di rumah. Makanya saya ogah-ogahan diasuh. Yang saya inget ada mbak Sri, mbak Tik, sama mbak Ramini. Nah mereka bertiga tu walaupun beda jaman dan beda tempat asal, kesukaannya sama, nonton telenopela sama film India yang ada tuan Kapur sama inspektur Vijay-nya. Sebel ga sih.. Tiap hari nonton Marimar, Carlotta, Buldoso, etc (tu kan sampe apal sayanya..).
Mbak Ramini tu suka pacaran sama mas-mas sopir tetangga depan rumah. mbak Ramini suka ngajakin aku ke mushola shalat maghrib, kesananya awal banget, eh ga taunya sampe mushola dia berduaan sama mas-mas itu. :cepede :cepede
Saking sebelnya dulu saya ngadu sama ibu, saya bilang si mbak pacaran sama mas-mas itu tiap di mushola. Trus ga tau deh diapain dia sama ibu. Hihihi..
Pernah juga kabel tv saya cabut satu, kayaknya kabel yang nyambung sama booster deh, alhasil dia ga bisa nonton tipi, dikira tipinya rusak. Wkwkkwk
Hikmah yg bisa diambil dari kasus ini adalah jangan percayakan anak anda pada tangan orang lain, seterlatih apapun dia. Karena ketidakcocokan anak anda dengan pembantu pilihan anda dapat memicu tindak kriminal si kecil. @.@

5. Waktu TK, saya berangkat dianter bapak, pulang dijemput sama tetangga. Tiap pagi sebelum berangkat, saya harus melakukan ritual penting, yaitu nangis.😀
Saat itu saya sekelas sama dek fitri, tetangga depan rumah. Dia satu-satunya teman setia yang dengan ikhlas melihat pertunjukan nangis saya tiap pagi dengan senang hati selama setahun lebih dikit.😀
Tapi hukum alam, persahabatan tak selamanya mulus, pernah suatu waktu saya berantem sama dek fitri. Trus sepanjang jalan pulang dibonceng sama buliknya dek fitri,saya cubitin tangannya. Hihihi Kriminal abis ya.. -_-”
Sesuai kata orang bijak, kita ga boleh inget2 kebaikan diri kita. makanya saya cuma ceritain borok-boroknya aja. :p

6. Saya suka nangis jejeritan tiap liat boneka, manekin, dan semacamnya. Saya sudah lupa kenapa bisa kayak gitu. kemungkinan karena satu kejadian pada suatu waktu saat saya masih 2 taunan, ibu saya punya boneka dari keramik yang kepalanya bisa mantul-mantul itu, nah suatu ketika si boneka pecah berkeping-keping, kepalanya lepas dari badannya. dan itu terlihat sangat mengerikan bagi saya. Mulai dari itu sepertinya saya trauma sama boneka. Di toko baju liat manekin cantik-cantik pun saya nangis sampai kejer. -_-”
Habis itu mainan saya seputar pistol-pistolan segala jenis, ada tembak “tiutiu”, AK47, dll, helikopter loreng tentara, sama lego. Cowok banget ya.. @.@
Eh tapi untung ada seperangkat mainan masak-masakan, setidaknya saya masih punya jiwa anak perempuan lah. Hehehe..

7. Saya paling susah nahan pipis a.k.a ngompol. Hehehe..
Tapi ngompolnya bukan pas tidur kayak anak-anak biasa di tempat tidur, justru ngompolnya dalam sadar penuh sepenuh-penuhnya.
Pas lagi maen sama teman-teman misalnya, mendadak pengen pipis, belum sempet mencapai kamar mandi udah bocor deh.. Hahaha…
Paling sering pas pulang sekolah, ini gara-gara saya ga mau pipis pakai sepatu, dan kacaunya sepatu saya model combat boots merk Doc Mart yg konon sangat terkenal tahun 90-an. Tau kan sepatu itu? Penuh tali. Otomatis susah bukanya.. Jadilah keburu bocor deh.. Hahaha
Dan pintu tengah rumah saya menjadi saksi bisu paling setia memandang kenorakan saya yg tanpa rasa berdosa selalu bilang..
“yaaaah… Ngompooooll…”

Nyahahahaha…
Eh pernah ding satu-satunya ngompol saya yg dibawah sadar, waktu itu tengah malem, saya pengen pipis, tapi ngantuk setengah mati, akhirnya saya paksa jalan ke kamar mandi daripada kasur basah kuyup, udah gitu langsung pipis kemudian meraba-raba gayung di pinggir bak, tapi saya tak menemukannya sodara-sodara!! Lalu saya melek, ternyata saya baru sampai di depan pintu kamar sodara-sodara, dan parahnya urine saya sudah terlanjur membanjir disitu. Wakakakakk
karena takut ketauan, jadilah saya ngepel tengah malem. Tapi besoknya ibu tau juga sih gara-gara lap pel-nya basah. Hihihi..

8. Saya suka banget pakai sendal jepit Snoopy. waktu itu saya pengen yang model baru kayak di majalah Bobo, tapi kata bapak sendal yang lama masih bagus, ada 2 pula. Jadi belinya kapan-kapan kalo udah rusak aja. Kemudian muncul ide kriminal saya, saya iris dikit tali sendalnya, kemudian saya bawa lari-lari kemana-mana sekuat tenaga. Eh malang tak dapat ditolak, sendalnya ga putus-putus juga. -_-”
Akhirnya beberapa bulan kemudian baru itu sendal kembali ke haribaannya..
Benar-benar perjuangan yang panjang. Halaaaah…

9. Saya suka diem-diem beli permen karet Yosan, demi ngumpulin huruf Y-O-S-A-N yang sampai akhir perjuangan saya ga pernah berhasil. Padahal bapak ga pernah ngebolehin saya ngunyah permen karet. Suatu saat ketauan deh ada bekas permen karet nempel di sendal. Hahahaha

10. Pernah maen taruhan pake tazos (itu lho maenan kayak gaplek hadiah chiki ball). tanpa sepengetahuan bapak pasti. Suatu hari saya membawa pulang bertumpuk-tumpuk tazos, kemudian ibu teman saya dateng ke rumah minta tazos ke saya gara-gara tazos anaknya habis kalah sama saya, dan dia nangis terus. Padahal dia cowok. @.@
Habis itu saya dapet ceramah deh, ga-boleh-main-taruhan-karena-itu-termasuk-judi-dan-Allah-ga-suka…

11. Saya suka maen sega ga tau waktu. Mario Bross dan road race bener-bener jadi candu. Alhasil sega saya dibanting sama bapak sampe ancur. T.T
Habis itu melongo deh mupeng tiap ada temen cerita tentang si Mario. Kemudian beberapa bulan/tahun kemudian pakde saya yg baik hati menghibahkan sega anaknya ke kita. Hehehe
Itupun masih sering adaptornya diumpetin bapak biar kita tau waktu. Dan waktu itu definisi BAHAGIA  bagi saya adalah ketika saya berhasil menemukan adaptor di tempat tersembunyi itu. Wkkwkwkwk

12. Mainan paling populer sepanjang masa diseluruh nusantara adalah petak umpet. Lazimnya mainan ini dimainkan di tempat outdoor. Nah karena kita bosen, jadilah ada ide maen petak umpet di dalam rumah saya.😀
Bisa dibayangkan rumah saya menjadi basecamp segala kriminalitas anak-anak. Ada yg ngumpet di kolong tempat tidur, di dalem lemari baju, lemari barang pecah belah, bahkan diatas plafon. Dan tempat favorit adalah diatas plafon kayu itu. @.@
Suatu hari ketauan ibu, dan dapet ceramah lagi, itu-tempat-tempat-bahaya-ga-boleh-buat-petak-umpet.😀

13. Pertama kali dicengin sama anak-anak kelas 5, yang konon kabarnya ada 3 cowok sekaligus yang sedang tergila-gila dengan saya. Muahahhaaha…
Dan bisa ditebak, saya yang masih kelas 3 esde salah tingkah dan tiap istirahat melarikan diri ke warung depan sekolah demi menghindari cowok-cowok yg tak kalah norak itu, parahnya itu anak-anak kelas 5 semuanya kompakan ngecengin saya. Gimana ga salah tingkah coba.. -_-”
Saya sempat berpikir mau pindah sekolah saking ga kuat mental. @.@
finally, saat saya kelas 5, hati saya luluh juga sama salah satu dari mereka. Semacam cinta monyet. Dan saat ini saya melihat saya di masa lalu benar2 tampak seperti monyet. Hahaha

14. Saya suka pake rok mini yang sepuluh-senti diatas lutut. @.@
Saat itu tubuh saya termasuk bongsor jika dibandingkan teman-teman saya, dengan tinggi sekitar 150an (badan saya berhenti tumbuh sejak kelas 1 SMP). Jadi berasa lagi jalan di catwalk kalo jalan pake rok mini. Berasa mirip Okky Asokawati.
Atau berasa jadi atlet tenis lapangan sekelas Maria Sharapova.  Sumpah norak banget…
Pantes bapak saya ngotot nyuruh pake jilbab pas kelas 6 SD. Takut anak cewek satu-satunya ini terlanjur kebiasaan pake yg mini-mini kali ya.. Untung waktu itu belum baligh. Hehehe..

15. Daftar norak yg terakhir adalah saat tiap malam ada orang asing yang selalu hadir dalam mimpi-mimpi saya.
Siapa gerangan??
mereka adalah manusia mini dengan senyum mengerikan bagi saya, dan mereka mengejar saya kemanapun saya berlari. Itu menjadi malam-malam terburuk bagi saya. Usut punya usut, itu karena sitkom pepesan kosong yang ada di TPI. Sejak saat itu saya bener-bener takut sama manusia mini.
Alhamdulillah ga lama, sekarang udah biasa aja.😀

Nah, cukup sudah nostalgia tentang noraknya saya di masa lalu… Segala resiko ditanggung pembaca yah…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s