The Dodol’s Time

Tulisan ini semacam pengakuan dosa tentang kedodolanku beberapa tahun yang lalu.😀

Norak abis.

Ceritanya gini,

Resmi sudah seluruh mahasiswa FIB bertransmigrasi ke kampus baru di Tembalang, setelah sebelumnya isu-isu itu hanya menghantui kami, saking ga rela pindah dari SD Inpres di jalan Hayam Wuruk itu.

Mau ga mau, aku pindah kos donk. Padahal udah pewe di Singsong 25 yang fenomenal itu. Kalo mau kemana-mana kepleset nyampe.😀

Dan walaupun sudah dari SMP aku jadi anak kos, tapi belum pernah punya pengalaman nyari kosan. Selama ini sekali tunjuk dapet.🙂

Setelah berhari-hari ga dapet kosan yang cocok, akhirnya ditawarin sama temenku, si Ve, anak Akuntansi. Nah, akhirnya aku survey kesana, Jl. Banjarsari Selatan No.168.

Sebuah kamar ukuran 4x4m, kamar mandi dalam, kloset duduk+shower, balkon pribadi, springbed, meja, kursi, lemari, plus ruang tv, kulkas, ruang makan, dan mesin cuci. Surga deh buat anak kos… hehehehe..

eh, kalo malem aku suka duduk2 di balkon, viewnya langsung ke jalan tol semarang-ungaran lho… pas banget sama hobiku liat lampu.😀

Dan itu Cuma 400ribu. Cukup murah waktu itu.😀

Nah, masalah mulai muncul pas pertama kali aku mau nyuci. Awal ngekos dulu nglaundry, trus setahun belakangan aku memutuskan mencuci pake tangan sendiri, karena menimbang berbagai tragedi yg terjadi setelah baju-bajuku dilaundry. -___-“

Berhubung dikosan baru ini ada mesin cuci, enak kan… ehehehe…

Trus masalahnya apa?

Masalahnya mesin cucinya itu yg 2 tabung. Seumur-umur baru sekali itu megang mesin cuci 2 tabung. Dan aku norak banget ga bisa makenya coba. -___-“

Mau nanya, tapi lagi ga ada orang dikosan. Mau nanya mbak Tik (a.k.a yg bantu kita bersih2), tapi males turun. (dasar pemales ya :p)

Akhirnya aku pencet2 aja. Sok pinter. Kan ada tulisannya :p

Aku pencet “wash” aja. Tapi beberapa menit kemudian berenti. (yaiyalaaah orang itu bukan mesin cuci otomatis kayak dirumah yang sekali pencet bisa ditinggal tidur ntar tiba-tiba udah kering :p)

Bingung mamen.. gimana caranya?

Mau nelpon emak, tapi kok lebay banget.

Mau sms bebebku, takut dihina-hina saking noraknya. Sebenernya udah kebal sih dihina-hina sama mereka. Tapi kalau untuk masalah gaptek ginian ga maauuuuu… ini memalukan mbuangeeettt… hehehee…

Tetiba, “criiiiiiinggg…..”

Ada sebuah lampu menyala di atas kepala. :p

Ya, kan ada Prof. Gugel yang menyelesaikan masalah tanpa masalah. (Pegadaian kaleeeee…)

Akhirnya aku search aja dengan keyword “cara menggunakan mesin cuci dua tabung”

Dan hasilnya jlentrek-jlentrek banyak banget pemirsah! Amazing! Spektakuler! Ahhahaaa…

Salut sama orang-orang yang ngepost tulisan-tulisan gituan. Ga kayak aku yang isi blognya Cuma curhat doank :p

Akhirnya tanpa malu-malu, aku ikuti langkah-langkahnya. Pertama baju ditaruh tabung besar, wash, trus kalo udah berenti dipindah ke tabung pengering, setelah selesai dipindah lagi ke tabung besar buat dibilas, dipindah lagi ke pengering, dipindah lagi ke tabung besar, dibilas lagi, baru terakhir dikeringin lagi.

Alhamdulillah berhasil tanpa dihina-hina. Wkwkkwkwk

Tapi aku Cuma pake mesin cuci itu selama 1 minggu. Atau ga pas lagi bokek banget mau ke laundry sayang :p

Soalnya mesin cuci gitu ngrusak baju, dan ga bersih. Soalnya Cuma diputer-puter aja. Beda sama mesin cuci yg satu tabung. Alhasil baju-bajuku pada molor-molor dan kusam. Kan sayang banget.

Kalo nyuci di kamar mandi di kamar, kurang luas. (halaaaah ini mah ada aja alasannya)

Tapi lumayan ding, kali ini setidaknya saya udah ngerti kalo nyuci itu mesti dibilas. daripada dulu pas pertama kali ngekos :p

Well, inilah salah satu kedodolan saya sebagai anak kos.😀

Semoga lain waktu kalo ada yang cari di gugel “cara menggunakan mesin cuci dua tabung”, tulisan ini nongol. Dan yang make juga ikut merasa dodol. Jadi aku ga sendirian. Muaahahhahaha… xD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s